Kompas.com - 06/03/2013, 10:26 WIB
EditorAsep Candra

TANYA :

Dok saya memiliki kebiasaan makan yang agak berbeda saat sarapan pagi setiap hari. Saya bisa menghabiskan nasi sampai 2 piring lengkap dengan sayur dan ikan. Namun setelah itu, saya tidak makan nasi lagi pada siang dan malam hari karena memang saya sudah tidak merasa lapar lagi. Kalau mau, makan cukup dengan cemilan ditambah segelas teh. Pertanyaan saya adalah apakah kebiasaan saya ini tidak berbahaya bagi kesehatan saya. Terima kasih atas penjelasannya. 

(Muslimin, 47 tahun, 165 cm, 65 kg, Pare-Pare)


JAWAB :

Bapak Muslimin di Pare-Pare yang saya hormati.

Kebiasaan makan 1 atau 2 kali dalam porsi besar, seperti yang bapak lakukan, hanya makan pagi, bisa 2 piring sekaligus, sering saya lihat sekarang ini. Karena kesibukan, tidak ada waktu, malas ke dapur, tidak mau antre lama, atau pergi ke restoran berulang-ulang menjadi alasan mereka punya kebiasaan seperti itu

Walaupun sementara ini Bapak tidak merasa ada keluhan terkait kebiasaan ini, dari aspek kesehatan sebenarnya tidak baik.

Pola makan seperti ini memberikan beban yang berlebihan terhadap sistem pencernaan Bapak. Ibaratkan mesin penggiling, dia harus bekerja memproses makanan itu sekaligus dalam jumlah yang besar. Akibatnya, tubuh harus mengeluarkan asam lambung, dan enzim pencernaan lainnya dalam jumlah yang lebih besar pula.

Aliran darah ke sistem pencernaan yang lebih banyak juga dibutuhkan. Selagi kompensasi ini dapat dilakukan oleh tubuh kita, barangkali tidak masalah, walau sering ada keluhan seperti lemah, mengantuk, perasaan bodoh setelah seseorang makan terlalu banyak. Bila kompensasi tidak dapat lagi dilakukan oleh tubuh kita, makan model begini bisa menyebabkan gangguan pencernaan dengan keluhan-keluhan kembung, mual, muntah, perut menyesak, dada panas, sepert terbakar akibat asam lambung dan makanan itu mengalami refluks atau masuk ke dalam kerongkongan.

Bahkan, ada laporan beberapa kasus, bahwa serangan jantung terjadi karena dipicu oleh makan banyak ini sebelumnya.

Walaupun berat badan Bapak sekarang ini masih termasuk normal, makan pagi banyak sekaligus juga dapat memacu kegemukan, atau obesitas. Ada penelitian, makan pagi porsi besar,  walau tujuannya untuk menghindari makan lagi setelah itu, tetapi ternyata tidak ada pengaruhnya. Mereka masih cenderung makan lagi setelah itu. Pada kasus yang Bapak alami, walaupun hanya mengkonsumsi makanan ringan dan minum teh, makanan itu bisa saja jumlah kalorinya lebih besar daripada yang Bapak perkirakan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.