Kompas.com - 27/04/2013, 15:26 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Varises atau pembengkakan pembuluh vena masih dianggap sebagai gangguan estetika karena mengganggu penampilan. Padahal varises merupakan risiko penyumbatan pembuluh darah atau emboli paru (pulmonary embolism /PE).

Emboli paru merupakan penyumbatan arteri paru-paru oleh suatu embolus (bekuan darah) yang terjadi secara tiba-tiba, yang bisa mengakibatkan kematian secara mendadak.

Spesialis Bedah Vaskuler dan Endovaskuler FKUI/RSCM dr. R Suhartono, MD mengatakan, varises sebaiknya jangan disepelekan karena dapat menimbulkan komplikasi serius seperti PE. Varises terjadi akibat terganggunya fungsi pembuluh vena untuk mengalirkan darah kembali ke jantung.

Vena merupakan pembuluh darah yang bertugas untuk mengembalikan darah dari tubuh ke jantung. Vena memiliki katup untuk menjaga tekanan dari otot tetap normal sehingga darah dapat dialirkan menuju jantung. Vena pada kaki memiliki tugas yang lebih berat dibanding pada bagian tubuh lain karena paling jauh jaraknya dengan jantung.

"Bila katup vena rusak, maka darah tidak dapat dikembalikan dengan normal. Akibatnya terjadi penimbunan darah yang mengakibatkan pembengkakan vena. Inilah yang menimbulkan varises atau yang dikenal dengan istilah medis chronic vein insufficiency (CVI)," jelas Suhartono dalam talkshow yang diadakan oleh SOHO Group, Sabtu (27/4/2013) di Jakarta.

Bila varises sudah parah akan mengakibatkan penimbunan darah karena aliran darah balik yang tidak normal. Akibatnya  darah rentan untuk membeku dan berpotensi menyumbat aliran darah ke paru-paru. Inilah yang mengakibatkan kematian mendadak.

"Kematian mendadak akibat pulmonary embolism sering disalah artikan serangan jantung. Maka penyakit ini masih belum terlalu menjadi perhatian," ungkapnya.

Tahap-tahapan gangguan vena, tutur Suhartono, dimulai dari timbulnya garis-garis kemerahan di betis yang merupakan penampakan dari vena yang mulai membengkak. Selanjutnya pembengkakan vena makin besar hingga menimbulkan luka karena sel-sel kulit di atas pembuluh darah yang mati.

Angka kejadian varises cukup besar. Suhartono mengatakan, wanita dewasa memiliki risiko 25-50 persen mengalami varises. Sedangkan pria memiliki risiko varises 15-30 persen.

Risiko varises meningkat pada mereka yang terlalu lama duduk atau berdiri, kurangnya aktivitas fisik, obesitas, hamil, dan faktor genetik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.