Kompas.com - 14/05/2013, 17:23 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Deteksi dini kanker serviks dapat dilakukan dengan berbagai cara. Salah satu cara yang selama ini populer digunakan adalah papsmear. Cara ini dinilai paling efektif untuk mendeteksi hingga pada sel pre-kanker.

Sayangnya, metode papsmear realtif cukup mahal untuk mencakup semua kalangan. Hingga kini, metode Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA) digadang-gadang oleh banyak pihak sebagai metode yang relatif murah, namun tetap mampu mendeteksi kanker serviks dengan akurat.

Salah satu pihak yang merekomendasikan tes IVA adalah Yayasan Kanker Indonesia (YKI). Ketua YKI Pusat Nila Moeloek mengatakan, tes IVA jauh lebih murah dibandingkan papsmear. Jika tes papsmear menghabiskan biaya hingga Rp 50.000, tes IVA hanya berkisar antara Rp 2.000 hingga Rp 5.000.

Akurasi tes IVA pun hampir sama dengan tes papsmear. Bahkan, tes IVA sudah dapat mendeteksi sel pre-kanker. Sel pre-kanker merupakan sel yang belum menjadi sel kanker namun besar kemungkinan untuk menjadi sel kanker.

"Sejatinya tidak ada metode yang 100 persen akurat, namun tes IVA sudah bisa mencapai akurasi 70 persen. Ini tentu sudah cukup baik daripada tidak sama sekali," tutur Nila dalam konferensi pers Selasa (14/5/2013) di Jakarta.

Menurut spesialis kebidanan dr. Laila Nuranna, Sp.OG dari FKUI/RSCM, penurunan akurasi dari tes IVA dikarenakan tenaga kesehatan yang menganalisa hasil tes belum cukup terlatih.

"Titik-titik putih di hasil tes bisa berarti positif, bisa berarti tidak. Maka untuk dapat menganalisanya dengan tepat, tenaga kesehatan harus terus berlatih," jelas Laila.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk membandingkan akurasi tes IVA dan papsmear, Ketua Dinas Kesehatan DKI Jakarta Dien Emawati memaparkan hasil pemeriksaan tahun 2012 pada 50.902 perempuan. Para peserta melakukan dua metode pemeriksaan.

Hasilnya 3,2 persen peserta positif setelah di tes IVA. Sementara pada tes papsmear sebanyak 3,64 persen peserta mendapat hasil positif.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

Health
Edema Paru

Edema Paru

Penyakit
7 Makanan yang Pantang Dikonsumsi Ibu Hamil

7 Makanan yang Pantang Dikonsumsi Ibu Hamil

Health
Balanitis

Balanitis

Penyakit
6 Penyebab Hidung Sakit seperti Kemasukan Air

6 Penyebab Hidung Sakit seperti Kemasukan Air

Health
9 Jenis Makanan Sehat yang Direkomendasikan untuk Ibu Hamil

9 Jenis Makanan Sehat yang Direkomendasikan untuk Ibu Hamil

Health
Gangrene

Gangrene

Penyakit
7 Penyebab Kontraksi Palsu, Ibu Hamil Perlu Tahu

7 Penyebab Kontraksi Palsu, Ibu Hamil Perlu Tahu

Health
Gangguan Menstruasi

Gangguan Menstruasi

Penyakit
Kenali Apa itu Prostatitis, Penyakit Prostat yang Rawan Menyerang Pria

Kenali Apa itu Prostatitis, Penyakit Prostat yang Rawan Menyerang Pria

Health
Klaustrofobia

Klaustrofobia

Penyakit
Apakah Penyakit Tipes Bisa Menyebabkan Kematian?

Apakah Penyakit Tipes Bisa Menyebabkan Kematian?

Health
Enteritis

Enteritis

Penyakit
9 Penyebab Infeksi Liver yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Infeksi Liver yang Perlu Diwaspadai

Health
Mengi

Mengi

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.