Mungkinkah Vicky Prasetyo Alami Kelainan Jiwa?

Kompas.com - 16/09/2013, 14:44 WIB
Vicky Prasetyo (kanan) dan Zaskia Gotik dalam cuplikan video C&R yang diunggah ke YouTube C&R/YouTubeVicky Prasetyo (kanan) dan Zaskia Gotik dalam cuplikan video C&R yang diunggah ke YouTube
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com — Vicky Prasetyo dengan bahasa "intelek"-nya seakan membius masyarakat untuk terus memperbincangkannya di media sosial ataupun pembicaraan sehari-hari. Tak sedikit pula orang yang bertanya-tanya, apakah di balik gaya bicaranya yang konyol dan amburadul, Vicky sebenarnya mengidap suatu kelainan jiwa?

Mungkinkah mantan tunangan penyanyi dangdut Zaskia "Goyang Itik" (Gotik) tersebut mengalami suatu gangguan atau perilaku yang menyimpang? Apa komentar psikolog terkait perilaku Vicky yang kini banyak diberitakan?

"Banyak gangguan psikologis yang mungkin dapat dialami oleh Vicky, namun belum bisa dipastikan apa karena belum ada pemeriksaan psikologis pada yang bersangkutan," ujar psikolog Kasandra Putranto saat dihubungi Kompas.com, Senin (16/9/2013).

Oleh karena itu, Kasandra menekankan perlunya pemeriksaan psikologis terpadu untuk memastikan gangguan yang mungkin ada pada Vicky. Terlebih lagi, Vicky tidak hanya menciptakan tren gaya bahasa "Vickinisasi", tetapi juga terlibat dalam kasus penipuan.

Menurut Kasandra, penentuan Vicky mengalami gangguan psikologis tidaklah sederhana. Pasalnya, perlu diketahui dulu motif penipuan yang dilakukannya, apakah penipuan murni yang beralasan uang atau penipuan yang dilandasi gangguan psikologis.

"Inilah yang membuat pemeriksaan psikologis menjadi hal utama yang perlu dilakukan karena menentukan Vicky mengalami gangguan psikologis tanpa pemeriksaan berarti melanggar kode etik," tegas staf bagian pengembangan profesi dan keilmuan Asosiasi Psikologi Forensik Indonesia ini.

Soal tren bahasa yang diciptakan Vicky, Kasandra menilai gangguan psikologis belum tentu jadi penyebabnya. "Setiap orang bisa menciptakan tren, seperti dulu Agnes Monica pernah memopulerkan gaya wanita memakai dasi pria," tegasnya.

Hanya, menurutnya, tren "Vickinisasi" mungkin akan berakibat pada perusakan kaidah berbahasa Indonesia yang baik dan benar. Kasandra mengatakan, setiap istilah baru dalam bahasa diciptakan dengan tujuan. Pengesahannya digunakan menjadi bahasa baku tentu membutuhkan pengkajian yang kuat dari para ahli bahasa.

"Vicky jelas bukan ahli bahasa sehingga tujuannya menciptakan istilah baru belum tentu benar," pungkasnya.


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X