Wajib Cek Tensi dan Kolesterol sejak Usia 20

Kompas.com - 01/10/2013, 13:28 WIB
Ilustrasi hasil pemeriksaan kolesterol ShutterstockIlustrasi hasil pemeriksaan kolesterol
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com — Penyakit jantung dan pembuluh darah adalah pembunuh nomor satu di berbagai belahan dunia. Faktor risiko utamanya ialah tekanan darah tinggi (hipertensi), kadar kolesterol tinggi, kegemukan, diabetes, kebiasaan merokok, serta riwayat keluarga.

Sejatinya, penyakit ini semakin mengkhawatirkan karena dapat muncul tanpa gejala! Dan sekali kena, artinya telah terjadi kerusakan, bahkan kematian sel-sel jantung yang bersifat permanen. Dalam hitungan tahun, fungsi jantung akan semakin menurun hingga terjadi gagal jantung.

Apabila penyakit jantung memang sangat berbahaya, apakah yang dapat kita lakukan? Mungkin Anda sudah sering mendengar tips-tips diet dan olahraga agar jantung tetap sehat. Namun, pola hidup sehat saja tidak cukup. Kita semua perlu screening atau check-up kesehatan.

Istilah screening kesehatan berarti melakukan pemeriksaan sewaktu (merasa) sehat guna mendeteksi penyakit yang tidak bergejala (asimptomatik). Dengan adanya skrining ini, dokter dapat mengupayakan pengobatan dini atau pencegahan bagi yang berisiko. Sebagai contoh, kita perlu rutin memeriksa tensi karena  hipertensi pada dasarnya tidak bergejala. Jika menunggu sampai gejala muncul, bisa jadi hipertensi tersebut telah merusak berbagai organ tubuh. Demikian halnya dengan kadar kolesterol. Tanpa pemeriksaan laboratorium, apakah Anda yakin memiliki kadar kolesterol normal?

Menimbang bahwa faktor risiko penyakit jantung bersifat akumulatif dan progresif, skrining idealnya dilakukan sedini mungkin. Dalam konsensus American Heart Association (AHA), seseorang dianjurkan untuk memeriksa tekanan darah dan kadar kolesterol sejak usia 20 tahun.

Periksa tensi minimal setahun sekali apabila normal

Tingginya tekanan darah telah terbukti jelas sebagai faktor risiko penyakit jantung. Risiko tersebut kian meningkat bila tensi terus-menerus di atas 140/90 mmHg. Oleh sebab itu, idealnya seseorang rutin memeriksa tekanan darah minimal sekali setahun apabila normal. Pemeriksaan ini cukup praktis dan mudah dilakukan.

Bagi mereka yang berusia muda, diagnosis hipertensi tidak dapat dengan sekali pengukuran. Tensi adalah parameter tubuh yang bersifat dinamis dan sangat dipengaruhi oleh faktor eksternal, seperti kelelahan atau emosi. Bahkan, pengukuran tensi di rumah (secara mandiri) dan klinik (oleh petugas kesehatan) bisa saja hasilnya berbeda. Hal tersebut dinamakan white-coat hypertension. Butuh beberapa kali pemeriksaan agar dokter yakin menegakkan diagnosis hipertensi. Oleh sebab itu, pastikan Anda dalam kondisi rileks, tenang, tidak kelelahan, serta cukup tidur dan makan sebelum menjalani pemeriksaan.

Beberapa orang mungkin dapat mengalami hipertensi sejak usia muda. Perlu diingat, hipertensi tidak semata-mata terjadi karena faktor gaya hidup dan pola makan. Ada segelintir penyebab hipertensi, termasuk penyakit langka yang dapat muncul pada anak-anak. Dan untuk Kini pertanyaannya, sudahkah Anda memeriksakan diri?

Cek profil kolesterol

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X