Kompas.com - 24/10/2013, 10:45 WIB
|
EditorAsep Candra

KOMPAS.com — Hampir 600 hewan peliharaan dilaporkan mati dan lebih dari 3.600 hewan lainnya masih sakit hingga Selasa (22/10/2013) waktu Amerika Serikat. Pengawas kesehatan hewan AS belum dapat memastikan penyebab kematian tersebut, tetapi menduga kasus tersebut terkait dengan makanan hewan asal China.

Kasus terbanyak terjadi pada anjing semua keturunan, usia, dan ukuran. Selain itu, kasus juga terjadi pada 10 kucing. Sakitnya hewan-hewan tersebut dimulai setelah mereka mengonsumsi makanan hewan dengan komposisi ayam, bebek, dan ubi.

Laju kasus tersebut dilaporkan sudah melambat. Namun, pengawas makanan dan obat AS (FDA) kini masih mencari bantuan ekstra dari dokter hewan dan pemilik hewan untuk memecahkan misteri tersebut.

"Hingga kini, pemeriksaan kontaminan (zat yang tidak pada tempatnya) dalam makanan hewan masih belum menunjukkan penyebab penyakit. Karena itu, kami masih melakukan penyidikan terhadap laporan penyakit ini pada anjing ataupun kucing," kata Martine Hartogensis, deputi direktur bagian kedokteran hewan FDA.

Jumlah kematian bertambah sejak 500 kematian dan 3.200 kasus penyakit dilaporkan pada Januari, tetapi lajunya menurun tajam. Diperkirakan, hal itu terjadi lantaran pencabutan izin edar dua produk yang dinyatakan mengandung antibiotik terlarang.

Sebelumnya, FDA tidak mengira residu antibiotik merupakan masalah besar. Namun nyatanya, sejak tahun 2007, para pemilik hewan mulai melaporkan kasus penyakit pencernaan dan ginjal yang dialami hewan peliharaan mereka setelah mengonsumsi sejumlah produk makanan hewan.

Faktanya, FDA masih belum yakin dengan sumber permasalahan yang memicu sejumlah laporan penyakit setelah mengonsumsi makanan hewan dari China. "Kami masih melakukan sejumlah pemeriksaan terhadap makanan tersebut," kata Hartogensis.

Kendal Harr, dokter hewan bagian patologis klinis, mengatakan, tidak ada kandungan spesifik yang menyebabkan penyakit dalam makanan hewan tersebut. "Sepertinya ada kandungan yang tidak dianggap racun, tetapi ternyata bersifat racun, meski belum diketahui apa," ujarnya.

Langkah FDA selanjutnya adalah mengirimkan surat terbuka bagi dokter hewan untuk melacak dan mengirimkan informasi detail tentang hewan yang sakit karena makanan hewan, termasuk hasil pemeriksaan darah dan urine. Hal itu semata untuk mengungkap penyebab sebenarnya dari penyakit tersebut.

Hartogensis mengatakan, jika FDA tidak dapat menemukan kandungan yang terbukti berbahaya dari produk, maka mereka tidak berwenang melakukan pencabutan izin edar. Karena itu, dia hanya memperingatkan agar pemilik hewan lebih waspadai lagi dalam memilih makanan hewan dan perubahan kesehatan yang terjadi pada hewan mereka.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber NBC News
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.