Kompas.com - 30/10/2013, 13:39 WIB
Penulis Wardah Fajri
|
EditorAsep Candra

Ia bercerita, saat menemukan adanya benjolan di payudara kanan, ia memeriksakan diri ke onkologi. Pada 2007, ia menolak anjuran operasi. Alih-alih operasi kanker payudara stadium dua, Maya justru mencari pengobatan alternatif hingga 2009. Bukan sembuh yang didapat, kanker payudara Maya justru naik menjadi stadium empat.

"Saya jadi tidak bisa berjalan, setelah dites, ada metastasis tulang dan paru. Saya menjalani kemoterapi, radiasi, terapi hormonal, hingga mastektomi pada 2010," katanya.

Penyangkalan bukan hanya terjadi saat dokter menganjurkannya melakukan operasi. Sejak awal mengetahui adanya benjolan di payudara, Maya mengaku tak lantas memeriksakan diri.

Maya mengenali adanya benjolan pada payudara sebelah kanan setelah melahirkan anak pertama. Ia berpikir, benjolan tersebut normal sebagai dampak menyusui. Namun, benjolan yang awalnya dianggap normal mulai mengkhawatirkan lantaran benjolan berpindah-pindah. Ia pun kemudian menemukan benjolan di payudara kiri, membesar, mengeras, dan sakit. Hingga akhirnya, ia memeriksakan diri ke dokter.

"Awalnya saya menyangkal, saya pikir hanya susu yang menggumpal. Saya juga tidak langsung memeriksakan diri karena takut kehilangan payudara," ungkapnya.

Kehilangan payudara memang membuat dunia Maya seakan runtuh. Namun, dari pengalamannya, Maya justru mengajak perempuan lain untuk lebih rutin memeriksakan payudaranya.

Jika tahu sejak dini, kata Maya, seseorang yang berisiko kanker payudara bisa memiliki fisik lebih sehat, stamina lebih bagus, kualitas hidup lebih baik, peluang hidup pun meningkat.

"Deteksi dini penting, dan jangan sampai telat memeriksakan diri atau melakukan tindakan," terangnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.