Kompas.com - 03/02/2014, 11:22 WIB
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com —
Jantung merupakan organ yang sangat vital bagi kehidupan manusia. Artinya, menjaga kesehatan organ satu ini berperan besar dalam memperpanjang harapan hidup. Namun, sudahkah Anda mengetahui faktor risiko yang ada dalam diri Anda? Untuk mengetahui lebih dalam lagi soal kesehatan jantung Anda, simaklah lima pertanyaan umum berikut beserta jawabannya.

1. Pada usia 20-an, perlukah khawatir soal kesehatan jantung pada kemudian hari?

Menurut Jennifer H Mieres, profesor kardiologi dan kesehatan populasi di North Shore-LIJ Health System, Amerika Serikat, saat menginjak usia 20-an tahun, seseorang tidak perlu terlalu mencemaskan kesehatan jantung mereka. Jika stres karena hal tersebut, justru hal itu akan berakibat buruk terhadap kesehatan jantung. Namun, jika pada usia 20-an gaya hidup Anda sudah tidak sehat, seperti sering makan makanan cepat saji dan minum bir berlebihan, Anda harus sudah waspada.

Asosiasi Jantung Amerika (AHA) merekomendasikan, pemeriksaan jantung harus dimulai sejak usia 20 dan dilanjutkan setiap lima tahun. Pemeriksaan minimal meliputi cek kolesterol, gula darah, dan indeks massa tubuh.

2. Diet vegan cegah penyakit jantung, benarkah?

Chrisandra Shufelt, direktur dari Barbra Steisand Women's Health Center di Cedars-Sinai Heart Institute, Los Angeles, mengatakan, diet vegan tidak selalu dapat mencegah penyakit jantung. Beberapa pelaku diet masih makan snack yang berupa keripik dan kue kering yang meningkatkan kadar gula darah dan berat badan. Diet vegan juga umumnya membuat pelakunya kekurangan vitamin B12, zat gizi yang berperan untuk kesehatan darah dan sel saraf yang ditemukan pada makanan berbasis hewan.

3. Kakek dan nenek mengalami serangan jantung pada usia 60-an. Apakah saya akan mengalami hal yang sama?

Penyakit jantung bisa menurun. Namun, menurut AHA, 80 persen risikonya bisa dicegah. Kuncinya ialah dengan mengelola faktor risiko perilaku dengan baik. Mengurangi stres, olahraga teratur, dan diet mediterranean (memperbanyak sayur, buah, dan biji-bijian utuh dibanding makanan hewani) dapat menurunkan risiko tersebut.

4. Denyut jantung tidak teratur, mungkinkah?

Ketika otot jantung berkontraksi lebih awal, denyut jantung pun bisa mengalami lompatan. Patricia Vassallo, pakar kardiologi, mengatakan, dalam istilah medis, kondisi ini juga dikenal sebagai prematur atrial kompleks (PAC). "Kondisi ini sebenarnya tidak terlalu buruk meski terjadi setiap hari. Namun, segeralah periksa ke dokter jika gejalanya juga disertai dengan pusing sebab bisa jadi masalah jantung yang lebih serius," ujarnya.

5. Seseorang yang pekerja keras dan pencandu adrenalin berisiko lebih tinggi untuk penyakit jantung?

Tingginya tingkat hormon stres kortisol dan adrenalin di dalam tubuh akan meningkatkan tekanan darah. Dalam beberapa kasus, asupan adrenalin yang intens bahkan dapat memicu serangan jantung, dengan gejala nyeri dada, berkeringat, dan napas pendek.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.