Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 07/02/2014, 09:44 WIB
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com -
Jika merasa kemampuan mendengar mulai menurun, tidak ada salahnya mencoba berada di ruangan gelap selama beberapa waktu. Pasalnya sebuah studi baru menemukan, berada dalam ruangan gelap selama satu minggu terbukti dapat meningkatkan kemampuan pendengaran, paling tidak pada tikus.

Studi yang dipublikasi dalam jurnal Neuron tersebut menunjukkan kemampuan pendengaran tikus yang berada di ruangan yang gelap total selama satu minggu dapat membentuk koneksi lebih kuat antarsel saraf pada bagian otak yang memroses suara.

"Bahkan pada orang dewasa, di saat kehilangan penglihatan selama beberapa hari, kemampuan mendengar pun sebenarnya akan lebih sensitif," ujar penulis studi Hey-Kyoung Lee, ahli saraf dari Johns Hopkins University di Maryland.

Hasil studi ini menunjukkan, mengurangi kesibukan indera lain akan membuat fungsi indera lain lebih sensitif sehingga metode seperti itu bisa digunakan sebagai terapi orang-orang yang mengalami penurunan fungsi indera tertentu. Terbukti dari banyak studi yang menemukan orang terlahir buta umumnya memiliki pendengaran yang lebih tajam, tetapi belum jelas mekanisme tersebut terbentuk.

Untuk mengetahuinya, Lee dan timnya menggunakan tikus sebagai target percobaan. Mereka menempatkan tikus yang berusia beberapa minggu ke dalam ruangan yang gelap total selama satu minggu. Kemudian, mereka mengembalikan tikus ke ruangan terang dan memeriksa kemampuan mendengar mereka.

"Saat binatang ditempatkan dalam ruangan gelap selama satu minggu, sel saraf di bagian pendengarannya di otak akan bekerja lebih baik. Mereka dapat merespon suara yang lebih lembut dan lemah," jelas Lee.

Elektroda yang ditempatkan pada korteks pendengaran tikus yang merupakan tempat suara diproses, menunjukkan koneksi yang lebih kuat antara sel saraf. Menurut para peneliti, ini mungkin dapat menjelaskan bagaimana orang yang terlahir buta memiliki pendengaran yang lebih sensitif.

Sementara itu, penerapan metode ini pada manusia masih membutuhkan penelitian lebih lanjut. Terutama untuk lama waktu yang dibutuhkan untuk berada di ruangan gelap. Serta, perlu diteliti apakah semua penyebab bisa diperbaiki dengan metode ini atau tidak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+