Kompas.com - 03/05/2014, 13:07 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com — Stres dan junk food sepertinya adalah kedua hal yang sulit dipisahkan. Saat sedang stres biasanya godaan untuk mengonsumsi junk food memang lebih tinggi karena makanan jenis ini bisa menimbulkan rasa nyaman.

Akan tetapi sebaiknya Anda tetap membatasi diri. Studi teranyar menyebutkan, saat kita sedang menghadapi stres berkepanjangan dan sering mengasup makanan cepat saji, efek negatifnya terhadap tubuh lebih besar dibandingkan ketika kita tidak stres.

Dalam studi tersebut, mereka yang mengonsumsi makanan tinggi lemak dan tinggi gula cenderung memiliki lingkar pinggang lebih lebar, lemak perut lebih banyak, dan kadar resistansi insulin yang buruk. Akan tetapi hal itu terlihat hanya ketika mereka sedang menghadapi stres kronik.

Para responden dalam penelitian ini adalah 61 wanita berusia 50-80 tahun yang merawat pasangan yang sedang sakit demensia. Tak dimungkiri merawat anggota keluarga yang sakit sering kali membuat kita merasa stres dan depresi.

Yang menarik, para wanita yang punya pola makan serupa, tetapi kadar stresnya lebih rendah, ternyata tidak mengalami dampak negatif yang sama. Dengan kata lain, stres kronik membuat junk food lebih berbahaya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.