Kompas.com - 17/11/2014, 17:21 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

"Itu cuma sebentar. Sesudah itu kita akan energik, lebih segar, kuat, siang-siang enggak ngantuk," jelas Andang.

Akan tetapi, jika reaksi tersebut terus menerus terjadi, misalnya selama dua minggu, konsultasikan ke ahli nutrisi  yang menguasai detoks.

Menurut Andang, perlu kesabaran untuk mengeluarkan racun dalam tubuh. Apalagi racun sudah lama terbentuk sehingga lama pula untuk pembersihannya. Hal ini merupakan tantangan jika ingin memiliki tubuh yang sehat.

Diet detoks sendiri sama halnya dengan puasa dari makanan yang tidak sehat. Diet detoks yang paling banyak dilajukan adalah juice fasting. Diet ini bisa dilakukan selama 7 hari, 14 hari, hingga 40 hari. Anda hanya akan makan buah dan sayur-sayuran.

Andang menjelaskan, buah dan sayur membantu proses detoksifikasi atau pembuangan racun dalam tubuh lebih maksimal. Racun yang menumpuk dalam tubuh selama ini akan bersikulasi dalam darah dan getah bening. Kemudian bisa merusak sel dan jaringan sekitarnya sehingga bisa menyebabkan penyakit kronis.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.