Kompas.com - 30/01/2015, 11:19 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Penyakit ginjal kronik saat ini menjadi salah satu penyakit yang banyak diderita. Gagal ginjal kronik lebih beresiko diderita oleh mereka yang memiliki riwayat penyakit dalam keluarga, menderita hipertensi atau diabetes.

Di Amerika Serikat, saat ini tercatat ada 26 juta orang yang menderita gagal ginjal kronik. Penyakit ini terjadi ketika ginjal tidak bisa melakukan tugasnya untuk membuang racun dan produk sisa dari darah.

Banyak orang yang tidak menyadari mereka sebenarnya beresiko tinggi menderita gagal ginjal kronis. Ini karena penyakitnya memang berkembang sangat lambat selama bertahun-tahun sebelum ada gejala yang muncul.

Terlambat menyadari gagal ginjal kronis bisa menyebabkan seseorang harus rutin melakukan cuci darah (dialisis) untuk bertahan hidup, bahkan cangkok ginjal. Gagal ginjal yang masih stadium awal pun jangan disepelekan karena bisa meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke, demikian juga dengan anemia dan penyakit tulang.

Karena penyakit ginjal tak menimbulkan gejala pada tahap awal, cara terbaik untuk mengetahuinya sebelum penyakitnya berkembang adalah dengan melakukan tes. Jadi jika Anda menderita diabetes, tekanan darah tinggi, memiliki riwayat dalam keluarga, atau berusia di atas 60 tahun, lakukan pemeriksaan fungsi ginjal.

Jika Anda terdiagnosis menderita penyakit ginjal, penyakit ini tidak bisa disembuhkan, tapi ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk memperlambat kerusakannya.

- Kontrol tekanan darah
Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, upayakan agar tekanannya di bawah 130/80. Konsultasikan pada dokter apakah Anda memerlukan bantuan obat hipertensi.

- Kontrol diabetes
Jika Anda pengidap diabetes, jagalah agar kadar gula darah mendekati kadar normal.

- Ubah pola makan
Hal ini berarti Anda harus mengurangi asupan protein dan fosfor, menurunkan asupan sodium dan juga potasium.

- Olahraga, turunkan berat badan
Bila Anda kegemukan dan jarang bergerak, mulailah melakukan olahraga aerobik (jalan, jogging, berenang, bersepeda) secara teratur. Olahraga bisa membantu menurunkan tekanan darah, mengontrol diabetes dan menurukan berat badan.

- Berhenti merokok
Penyakit jantung adalah komplikasi terbesar yang bisa dialami penderita penyakit ginjal yang masih merokok. Merokok juga menggandakan laju perburukan penyakit.

- Perhatikan obat
Sebagian obat bisa merusak ginjal, terutama obat dosis tinggi yang dikonsumsi dalam jangka panjang. Suplemen herbal juga bisa berbahaya. Jadi, berhati-hatilah memilih obat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.