Kompas.com - 03/03/2015, 12:06 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Sejak zaman dahulu kala, para pria sudah mencoba berbagai cara untuk mengatasi gangguan sulit ereksi yang dialaminya. Jika di era modern ini kita lebih mengenal Viagra sebagai obat antiimpotensi, jauh sebelum itu ada banyak berbagai jenis pengobatan yang sudah dicoba.

Dalam pengobatan Tiongkok kuno, mereka sejak dulu sudah melakukan tusuk jarum untuk para pria yang penisnya susah ereksi. Sementara itu di zaman Mesir kuno mereka percaya iblis menyebabkan impotensi dan cara mengobatinya adalah dengan menggosokkan bayi buaya ke organ intim pria.

Orang Yunani dan Roma kuno mengonsumsi ular, demikian pula dengan buah zakar atau torpedo kambing dan ayam jantan.

Di zaman pertengahan, orang-orang percaya para penyihir adalah penyebab seorang pria mengalami impotensi.

Sekitar tahun 1600-an, ada anggapan bahwa pengobatan terbaik mengatasi impotensi adalah dengan sentuhan seorang wanita. Lalu di tahun 1700 - 1800, diperkenalkan ramuan berupa balsem untuk mengatasi berbagai masalah pria. Ramuan itu terdiri dari jahe, kulit jeruk, zinc, kokain, asam cuka, brandy, ganja, dan masih banyak lagi.

Lalu di era 1770-an, masa di mana percobaan listrik banyak digunakan di berbagai bidang, pengobatan memakai listrik pun dicoba.

Tahun 1873 dilakukan operasi pertama yang sukses mengatasi disfungsi ereksi. Operasi itu dilakukan oleh seorang dokter Italia dengan cara menyumbat pembuluh darah yang mengeringkan darah dari penis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Maju ke tahun 1919, seorang dokter di Rusia mencangkokkan jaringan testis monyet ke manusia. Sayangnya cara ini tak berhasil mengatasi impotensi. Operasi ini memicu banyaknya operasi transplantasi jaringan ke manusia dari donor kambing, rusa, hingga mayat.

Di tahun 1935, para ilmuwan menemukan testosteron, yang kelak akan menjadi fokus dari pengobatan disfungsi ereksi. Lalu di tahun 1960-an, fakta bahwa banyak hewan yang memiliki tulang penis, dokter mendapat ide untuk mencangkokkan tulang tersebut pada manusia.

Di tahun 1973, dunia kedokteran menciptakan pompa untuk memicu ereksi pada pria. Metode ini masih dipakai sampai saat ini.

Halaman:

Sumber Dailymail
Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Bipolar
Bipolar
PENYAKIT
Demam Tifoid
Demam Tifoid
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berapa Lama Normalnya Wanita Mengalami Menstruasi?

Berapa Lama Normalnya Wanita Mengalami Menstruasi?

Health
Penis Bengkok

Penis Bengkok

Penyakit
Tentang Covid-19 varian Omicorn yang Harus Kamu Tahu

Tentang Covid-19 varian Omicorn yang Harus Kamu Tahu

Health
Labirinitis

Labirinitis

Penyakit
15 Gejala Blefaritis (Radang Kelopak Mata) yang Perlu Diwaspadai

15 Gejala Blefaritis (Radang Kelopak Mata) yang Perlu Diwaspadai

Health
Bipolar

Bipolar

Penyakit
11 Penyebab Bulu Mata Memutih, Bukan Hanya Penuaan

11 Penyebab Bulu Mata Memutih, Bukan Hanya Penuaan

Health
Penyakit Graves

Penyakit Graves

Penyakit
12 Penyebab Pembekuan Darah di Otak

12 Penyebab Pembekuan Darah di Otak

Health
Trypophobia

Trypophobia

Penyakit
4 Pantangan Makanan untuk Penderita Penyakit Prostat

4 Pantangan Makanan untuk Penderita Penyakit Prostat

Health
Iskemia

Iskemia

Penyakit
3 Cara Mengobati Penyakit Kantung Empedu

3 Cara Mengobati Penyakit Kantung Empedu

Health
Pendarahan Pasca Melahirkan

Pendarahan Pasca Melahirkan

Penyakit
Yang Sebaiknya Dilakukan Saat Mata Terkena Cairan Hand Sanitizer

Yang Sebaiknya Dilakukan Saat Mata Terkena Cairan Hand Sanitizer

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.