Kompas.com - 12/03/2015, 08:56 WIB
Penulis advertorial
|
Editoradvertorial

Ginjal berfungsi untuk mengeluarkan racun sisa metabolisme dalam tubuh. Apabila ginjal mengalami kerusakan, maka sisa metabolisme akan menumpuk di dalam tubuh dan meracuni tubuh kita.

Kerusakan atau penyakit ginjal dapat terjadi karena berbagai penyebab, tapi yang utama adalah diabetes melitus (DM) dan hipertensi (tekanan darah tinggi). Kadar gula darah yang tinggi dalam jangka waktu lama, seperti yang terjadi pada DM tidak terkontrol, akan merusak dan menurunkan kemampuan ginjal untuk menyaring darah serta membuang sisa metabolisme ke urin. Pada hipertensi, tekanan darah yang tinggi menyebabkan kerusakan organ-organ yang dilewati pembuluh darah, termasuk ginjal. Selain kedua penyebab utama tersebut, penyakit ginjal juga dapat disebabkan oleh kondisi obesitas atau kegemukan, nefritis (radang di nefron), dan kista atau batu ginjal.

Kerusakan ginjal biasanya berlangsung perlahan selama bertahun-tahun dan tanpa disertai gejala, sehingga seringkali terlambat dideteksi dan tahu-tahu divonis cuci darah. Meski cuci darah akan membantu penderita, namun penanganan ini akan mempengaruhi kualitas hidup dan menimbulkan efek samping yang tak sedikit. Jadi, sudah sewajarnya kita menjaga agar ginjal tetap sehat, dan buktikan bahwa kondisi ginjal merupakan cerminan kualitas hidup Anda.

Memelihara kesehatan ginjal itu sebetulnya mudah dan sederhana, hanya butuh kedisiplinan dalam menjalani pola hidup sehat serta melengkapinya dengan pemeriksaan laboratorium berkala.

1. Olahraga secara teratur

Jalan kaki 4-5 kali seminggu cukup untuk membantu menjaga kesehatan jantung yang juga baik untuk ginjal Anda.

2. Kendalikan berat badan

Dari suatu penelitian yang  dimuat dalam jurnal American Society of Nephrology tahun 2006, diketahui bahwa kegemukan meningkatkan risiko penyakit ginjal. Seseorang yang memiliki indeks massa tubuh (IMT) > 30 berisiko mengalami penyakit ginjal sebesar 3-4 kali lipat, sedangkan mereka yang memiliki IMT > 25 berisiko mengalami penyakit ginjal sebesar 2 kali lipat.

3. Menjaga pola makan dan minum yang sehat

Hindari minuman soda dan makanan olahan/awetan, batasi garam, ganti daging berlemak tinggi dengan ikan atau daging tanpa lemak. Minum sedikitnya 6-8 gelas air putih sehari atau minimal 2 liter.

4. Rutin melakukan pemeriksaan laboratorium setiap tahun

Lakukan pemeriksaan Cystatin C setahun sekali untuk mengetahui apakah laju penyaringan oleh ginjal kita masih baik, dan pemeriksaan Albumin Urin Kuantitatif (AUK) untuk mengetahui apabila terdapat kebocoran protein (albumin) dalam urin karena secara normal protein tidak dibuang bersama urin. Lakukan juga pemeriksaan tekanan darah secara teratur, karena tekanan darah tinggi meningkatkan risiko penyakit ginjal.

5. Ketahui riwayat kesehatan dalam keluarga

Riwayat penyakit seperti diabetes melitus, hipertensi, dan penyakit ginjal yang dialami orang tua menyebabkan anak cenderung mengalami hal yang sama dibanding mereka yang berasal dari keluarga tanpa riwayat penyakit tersebut, sehingga harus lebih berhati-hati.

6. Berhenti merokok dan minum alkohol

Hasil studi American Physiological Society tahun 2007 menyimpulkan bahwa nikotin merupakan faktor risiko keparahan penyakit ginjal. Hasil penelitian yang dimuat pada jurnal Evid Based Nurs 2007 menyimpulkan bahkan kombinasi antara merokok dan minum alkohol menyebabkan meningkatnya risiko penyakit ginjal kronik.

7. Stop konsumsi obat pereda nyeri

Jika Anda tidak terlalu memerlukannya, hindari mengkonsumsi obat pereda nyeri, juga obat-obatan jenis nonsteroid atau NSAID.

8. Segera berobat ke dokter jika saat ini Anda diduga mengalami penyakit ginjal

Jangan tunda pengobatan, turuti nasihat dokter agar penyakit ginjal tidak semakin parah.

Dengan menjalani pola hidup sehat dan melakukan pemeriksaan laboratorium secara berkala, semakin sempurnalah perlindungan ganda bagi ginjal Anda.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai pemeriksaan laboratorium untuk menjaga ginjal tetap sehat, silahkan kunjungi www.prodia.co.id atau Laboratorium Klinik Prodia cabang terdekat. (Adv)


Dalam rangka mendukung Hari Ginjal Sedunia (12 Maret 2015), dapatkan water bottle setiap melakukan pemeriksaan Cystatin C dan Albumin Urin Kuanttatif (AUK)* di Laboratorium Klinik Prodia selama bulan Maret 2015.

*) Bila dilakukan bersamaan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Gagal Ginjal
Gagal Ginjal
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.