Kompas.com - 16/04/2015, 17:00 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com -
Di musim pancaroba seperti sekarang, biasanya kita akan lebih rentan terkena penyakit flu atau tenggorokan sakit. Salah satu cara meningkatkan daya tahan tubuh adalah dengan mengonsumsi suplemen vitamin.

Selain suplemen berbentuk konvensional berupa kapsul, saat ini banyak tersedia suplemen multivitamin berbentuk permen atau jeli. Seberapa efektifkah vitamin tersebut?

Lisa Drayer, ahli nutrisi di New York City sekaligus penulis buku The Beauty Diet mengatakan ada risiko berlebihan jika kita memilih vitamin berbentuk permen.

"Dengan suplemen seperti permen, ada risiko berlebihan, yang dapat berpotensi menjadi racun," ungkapnya.

"Jika Anda menjalani pola makan seimbang, saya biasanya tidak merekomendasikan multivitamin sebagai taktik penyembuhan instan, bahkan sebagai bagian dari rutinitas harian Anda," lanjutnya.

Karena suplemen vitamin jelly tidak diregulasi oleh badan pengawas obat dan makanan, seringkali vitamin tersebut memiliki kandungan vitamin yang lebih sedikit dibandingkan dengan vitamin kunyah atau tablet.

"Ini berarti sebuah perusahaan dapat mengklaim produknya memiliki vitamin dan mineral tertentu tetapi belum ada yang menguji produk itu sebelum dijual ke pasaran," terang Christy Maskeroni, ahli nutrisi asal Miami, Amerika Serikat.

Bila Anda sangat pemilih dalam hal makanan sehingga mungkin tak mendapat nutrisi cukup dari pola makan, Tara Ostrowe, ahli nutrisi dari New York City menyarankan vitamin ini.

"Vitamin jeli alami dan organik dapat menjadi sumber untuk memperoleh beragam jenis vitamin dan mineral yang mudah dicerna dan enak dimakan," kata Ostrowe.

"Produk tersebut juga alternatif untuk yang merasa tablet multivitamin biasa membuat mereka mual atau terlalu besar untuk ditelan," lanjut Ostrowe.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Sumber Shine
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.