Kompas.com - 10/05/2015, 15:30 WIB
EditorAlvin Dwipayana
KOMPAS.com - Berbagai produk alat rumah tangga maupun kecantikan, ternyata rawan menyebabkan alergi. Padahal produk tersebut sering digunakan dalam keseharian. Malah, karena terlalu seringnya digunakan, masyarakat awam tak lagi menganggap produk tersebut berbahaya.

Tak heran, berbagai produk rumah tangga dan kecantikan disebut sebagai epidemi yang tak terlihat. Produk ini antara lain berupa cairan pencuci tangan, pencuci muka, pembersih kulit wajah, dan berbagai krim perawatan. Hal tersebut diduga karena adanya kandungan pengawet methylisothiazolinone (MI) dan methylchloroisothiazolinone/methylisothiazolinone (MCI/MI).

Akibatnya, di Inggris terjadi gelombang alergi akibat kontak dengan kedua pengawet tersebut. Reaksi alergi mencakup bengkak, gatal, dan kemerahan pada kulit tubuh. Reaksi alergi biasa terjadi pada wanita berusia 40 tahun ke atas.

Penelitian dari Leeds Centre for Dermatology menemukan, kalau pada tiga tahun terakhir, terjadi peningkatan sensitivitas sebesar 6,2 persen pada kedua zat pengawet. Kondisi ini mensyaratkan pemerintah dan industri harus lebih cepat bertindak, terkait kandungan zat pengawet.

"Kita ada di tengah serangan alergi. Industri tidak seharusnya menunggu legislasi," ujar Dr. John McFadden dari rumah sakit St. Thomas Hospital, London. Menurut tim Dr. McFadden, kasus ini meningkat dari hanya 1 pada 2010 menjadi 33 di 2012. Para dokter menduga batas 0.01 persen MI pada produk personal care, memang terlalu tinggi. Penelitian yang diajukan pada British Association of Dermatologists minggu ini, juga mengatakan, kalau level ini harus dikurangi atau dihilangkan.

Hal ini merujuk pada American Contact Dermatitis Society, yang menyebut MI sebagai "contact allergen of the year" pada 2013, karena potensinya yang  memicu reaksi alergi. Patch test menjadi cara jitu menguji reaksi alergi pada seseorang. Dr. Emma Meredith, kepala penelitian dan Technical Services Cosmetic, Toiletry dan Perfumery Association mengatakan, jika patch test memberi hasil positif, maka jumlah zat tersebut dijadikan tolak ukur pelarangan.

Pelarangan tidak harus sampai menyebabkan reaksi alergi pada seseorang. Uji ini pula yang menentukan level maksimum dimana diizinkan olej hukum untuk MI sebesar 0,01 persen dan MCI sebesar 0.0015 persen. Epidemi yang tidak terlihat, lotion kecantikan dan produk rumah tangga lain dijadikan penyebab gelombang alergi kulit.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Dailymail
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.