Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 11/06/2015, 11:11 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi
JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia kembali mengirim perawat ke Jepang melalui kerja sama Indonesian Japan Economic Partnership Agreement (IJEPA). Kali ini, sebanyak 278 perawat akan ditempatkan sebagai calon perawat di klinik maupun rumah sakit dan care workers atau perawat usia lanjut (lansia).

"Selamat para calon atas keberangkatannya malam ini. Ada 278 orang dan angka ini lebih banyak daripada tahun lalu," ujar Duta Besar Jepang untuk Indonesia Yasuaki Tanizaki di kediamannya, Jakarta Selatan, Rabu (10/6/2015).

Mereka adalah para lulusan Ilmu Keperawatan dari seluruh Indonesia yang mendaftar dan lolos seleksi. Sebelum diberangkatkan, mereka telah mendapatkan pelatihan bahasa Jepang selama 6 bulan. Setelah itu, setiba di Jepang mereka akan kembali mendapat pelatihan bahasa Jepang selama 6 bulan. Mereka akan disebar di sejumlah wilayah di Jepang dengan penempatan selama 3-4 tahun.

Di Jepang, para calon perawat akan mengikuti ujian nasional bersama calon perawat dari negara lain, termasuk Jepang sendiri. Jika lulus ujian, para perawat dari Indonesia ini bisa melanjutkan untuk bekerja di Jepang.

Kepala Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia (PPSDM) Kementerian Kesehatan Usman Sumantri memaparkan, sebanyak 281 orang itu terdiri dari 66 calon perawat dan 212 calon care worker.

Untuk calon perawat di Jepang, para kandidat telah memiliki pengalaman bekerja sebagai perawat minimal dua tahun. Mereka yang memiliki pengalaman di bawah dua tahun, akhirnya mendaftar sebagai care worker.

Usman berharap, para tenaga perawat dari Indonesia dapat bekerja dengan baik dan mampu bersaing dengan taraf internasional. Menurut Usman, penempatan tenaga perawat di Jepang, selain untuk membuka lapangan pekerjaan, juga diharapkan dapat menjadi transfer ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang keperawatan,guna meningkatkan kualitas pelayanan di tanah air.

"Semoga bisa memberikan manfaat kesehatan di Jepang dan Indonesia," kata Usman dihadapan para calon perawat.

IJEPA sendiri sudah terjalin sejak tahun 2007. Kepala Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) Nusron Wahid mengungkapkan, sejak tahun 2007 hingga kini, pengiriman perawat ke Jepang mencapai 1513 orang.

"Ini adalah jumlah tersbesar di antara negara pengirim lain, seperti Filipina dan Vietnam. Indonesia paling besar," ujar Nusron.

Dalam kurun waktu tahun 2010 hingga 2014, permintaan tenaga perawat untuk bekerja di luar negeri cukup tinggi, yaitu 15.431 orang. Namun, dari jumlah tersebut baru terpenuhi sebanyak 36,5 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+