Kompas.com - 29/07/2015, 13:00 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorLusia Kus Anna

Dalam seminggu saya praktek setiap hari di RS OMNI Alam Sutera kecuali hari Minggu. Dalam seminggu tersebut ada sekitar 3-5 pasien usia di atas 65 tahun yang saya tangani. Pasien lanjut usia atau geriatri ini kebanyakan datang bersama keluarganya walaupun ada pasien saya wanita usia 70 tahun dan laki-laki usia 81 tahun yang datang sendiri tanpa ditemani keluarga.

Kasus yang paling sering terjadi pada kasus-kasus lanjut usia (lansia) ini biasanya berkaitan dengan depresi dan penyakit pikun alias demensia. Pada kesempatan kali ini akan saya bahas masalah yang berkaitan dengan penyakit pikun (demensia). Kasus yang akan saya tampilkan adalah ilustrasi dari apa yang biasa didapatkan di dalam praktek sehari-hari.

Kasus 1. Ini bukan rumahku

Seorang wanita usia 73 tahun datang diantar oleh kedua anak perempuannya. Keluarga mengatakan pasien pernah keluar rumah di malam hari saat semua tidur. Untungnya di pagi hari ditemukan oleh pekerja kebersihan yang sedang menyapu lantai di sekitar perumahan tersebut.

Saat ditanyakan kepada pasien, pasien mengatakan saat ditemukan bahwa dia sedang mencari rumahnya. Perilaku ini baru pertama kali dilakukan pasien. Sebelumnya memang sering kali pasien bangun di jam 1 atau 2 pagi dan mengatakan bahwa saat itu dia tidak berada di rumahnya dan meminta perawatnya untuk membawa dia ke rumahnya. Walaupun sudah berkali-kali dikatakan oleh keluarga bahwa ini adalah rumahnya, pasien tetap merasa tidak percaya.

Pasien merupakan orang yang aktif dulunya. Bekerja di toko sendiri sampai usia 60-an dan akhirnya memutuskan berhenti karena sudah sering kali merasa lelah jika ikut menjaga toko. Tidak ada riwayat diabetes atau gula darah yang naik. Hipertensi atau darah tinggi terkontrol dengan obat sudah sejak 10 tahun yang lalu.

Tidak ditemukan riwayat depresi atau gangguan kejiwaan saat usia muda. Mulai mengalami kemunduran pikiran sejak sekitar 5 tahun belakangan diawali oleh mulai lupa akan barang yang ditaruh sebelumnya.

Satu tahun belakangan ini sering kali bersikap agresif kepada perawatnya. Sering kali menuduh perawat mengambil uang pasien (padahal tidak demikian adanya). Keluarga menghubungkan kondisi ini dengan adanya peristiwa terkait masalah rumah tangga yang dialami oleh salah satu anaknya. Namun semakin hari kondisi pasien makin kurang baik sampai akhirnya dibawa ke saya karena hilang dari rumah.

Kasus 2. Anakku ingin meracuni aku!

Pasien wanita 70 tahun dengan kondisi kurus. Berat badan 40 kg dengan tinggi badan 155 cm. Keluarga yang mengantar mengatakan sudah beberapa bulan ini sulit makan dan lebih agresif secara verbal kepada keluarga. Sering merasa dirinya akan diracuni oleh keluarga.

Pasien masih berusaha memasak makanannya sendiri walaupun sering lupa untuk masakan apa yang akan dimakannya. Pasien dikatakan keluarga sering bersikap agresif secara verbal kepada sekitarnya. Pasien sering menuduh bahwa akan ada yang akan meracuni dia. Selain itu juga sering kali bercerita adanya tamu-tamu yang mengunjungi pasien padahal tamu yang dimaksud pasien tersebut adalah saudara-saudara pasien yang sudah meninggal.

Pasien sejak muda merupakan ibu rumah tangga. Mempunyai 5 orang anak dan saat ini tinggal di rumahnya sendiri dengan pembantu dan anak paling kecilnya. Sering "digilir" untuk tinggal dengan anaknya yang sering kali malah membuat makin agresif karena pasien merasa kebingungan dengan apa yang dihadapi tiap pindah rumah.

Shutterstock Ilustrasi

Gangguan perilaku dan perasaan

Kasus-kasus di atas sedikit banyak menggambarkan adanya masalah perilaku dan pikiran serta sering juga perasaan pada pasien yang mengalami demensia. Pasien dengan masalah demensia sering dianggap pikun biasa sampai akhirnya mengalami gangguan perilaku.

Sangat jarang dalam praktek ditemukan pasien dengan masalah gangguan demensia yang sangat awal. Kebanyakan keluarga akan membawa pasien ke psikiater atau dokter saraf jika sering mengalami gangguan perilaku.

Beberapa kali juga sering menemukan keluarga pasien mencoba mengkaitkan masalah gangguan perilaku pada kasus demensia dengan stresor yang dialami pasien, yang bahkan sudah terjadi sejak pasien muda. Hal ini mungkin tidak terlalu berpengaruh karena kalau kita melihat tidak semua orang dengan masalah depresi atau banyaknya tekanan hidup di waktu muda akan pasti menjadi demensia di hari tuanya.

Hal yang patut menjadi perhatian adalah masalah medis umum. Diabetes atau penyakit gula dan riwayat stroke adalah kondisi yang sangat erat dengan demensia. Angka kejadian demensia pada pasien diabetes lebih meningkat daripada populasi lansia normal. Riwayat stroke juga dapat memicu terjadinya demensia vaskuler yang biasanya terjadi pada pasien pasca stroke terutama stroke yang berdarah.

Peran keluarga

Peran keluarga pada kasus demensia sangat penting. Sering kali saya temukan keluarga kewalahan dengan perilaku pasien demensia. Mengasuh anak kecil mungkin dianggap lebih gampang daripada mengasuh pasien demensia.

Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah jangan sampai terjadi perilaku kekerasan pada pasien-pasien demensia ini. Sering kali karena masalah perilaku yang tidak bisa dikendalikan, ada kecenderungan pengasuh lansia yang demensia menjadi marah dan melakukan tindakan kekerasan.

Pasien demensia juga sebaiknya tidak sering berpindah kondisi lingkungan. Kamar yang sama akan lebih memudahkan orientasinya daripada harus berkali-kali berpindah lokasi. Itulah mengapa tidak disarankan lansia dengan demensia digilir untuk tinggal di rumah anak. Baiknya anak saja yang bergilir menunggui orang tuanya yang tetap tinggal di rumah dan kamar yang sama.

Demensia tidak bisa disembuhkan, demensia hanya bisa dicegah agar tidak menjadi lebih buruk. Beberapa obat antidemensia yang bekerja di sistem otak membantu untuk mengurangi kemunduran pasien demensia. Beberapa obat untuk memperbaiki perilaku dan pola tidur juga bisa diberikan. Sering kali pasien demensia sangat terganggu tidurnya terutama polanya, di mana pagi jadi malam dan sebaliknya.

Keluarga juga perlu mendapatkan edukasi yang baik tentang masalah demensia. Disarankan untuk keluarga untuk mengetahui dan memahami apa itu demensia dan perawatannya. Semoga artikel singkat ini bermanfaat.

Salam Sehat Jiwa

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Herbal yang Berkhasiat untuk Menjaga Kesehatan Jantung

7 Herbal yang Berkhasiat untuk Menjaga Kesehatan Jantung

Health
Pelonggaran Aturan Pakai Masker Bikin Cemas, Begini Cara Mengatasinya…

Pelonggaran Aturan Pakai Masker Bikin Cemas, Begini Cara Mengatasinya…

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus Besar

6 Cara Mencegah Kanker Usus Besar

Health
Update Hepatitis Akut: 4 Orang Bisa Sembuh

Update Hepatitis Akut: 4 Orang Bisa Sembuh

Health
4 Gejala Flu Singapura yang Perlu Diwaspadai

4 Gejala Flu Singapura yang Perlu Diwaspadai

Health
Mengapa Sarapan Penting untuk Kesehatan?

Mengapa Sarapan Penting untuk Kesehatan?

Health
Mengapa Manusia Butuh Protein?

Mengapa Manusia Butuh Protein?

Health
Mengapa Stres Bisa Membuat Kita Jatuh Sakit?

Mengapa Stres Bisa Membuat Kita Jatuh Sakit?

Health
Mengapa Stres Bisa Menganggu Siklus Menstruasi?

Mengapa Stres Bisa Menganggu Siklus Menstruasi?

Health
Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Health
Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Health
7 Penyebab Hipertensi pada Anak

7 Penyebab Hipertensi pada Anak

Health
Flu Tulang

Flu Tulang

Penyakit
12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

Health
Peripheral Artery Disease (PAD)

Peripheral Artery Disease (PAD)

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.