Kompas.com - 08/09/2015, 09:00 WIB
EditorLusia Kus Anna
KOMPAS.com - Banyak orang yang merasa khawatir dengan masalah daya ingat. Mulai dari sulit konsentrasi di tempat kerja, sampai lupa mengingat nama atau meletakkan barang.

Mereka umumnya takut gangguan memori itu terkait dengan penyakit Alzheimer atau pun pikun di usia muda. Sebenarnya gangguan memori jangka pendek tersebut bisa disebabkan oleh banyak hal, mulai dari kehamilan sampai premenopause.

Berikut adalah fluktuasi hormonal akibat 4 kondisi tubuh yang dapat memengaruhi kemampuan memori.

1. Perimenopause
Selama masa transisi menuju menopause, kadar hormon estrogen dalam tubuh wanita berfluktuasi, kadang meningkat drastis tapi bisa juga turun. Hal ini menyebabkan beberapa gejala seperti serangan panas dan gangguan tidur.

Fluktuasi hormonal juga bisa mengakibatkan gangguan daya ingat. Gangguan ini bisa menyebabkan seseorang sulit mengingat informasi baru dan sulit fokus. Tetapi jenis gangguan memori ini hanya bersifat sementara. Setelah memasuki menopause dan hormon kembali stabil, gejala sulit mengingat ini akan menghilang.

2. Stres
Stres seolah menjadi sumber banyak masalah kita. Bukan cuma menyebabkan kita susah tidur tapi juga menyebabkan kita tak bisa berkonsentrasi. Jika stres itu hanya sementara, misalnya kehilangan pekerjaan, maka fungsi otak dengan cepat bisa kembali normal. Jika stres yang dialami kronik (jangka panjang), bagian hipocampus otak bisa rusak sehingga kita beresiko besar menderit Alzheimer.

3. Kehamilan
Selama 9 bulan mengandung, terjadi fluktuasi hormonal dalam tubuh yang akan berpengaruh pada kondisi mental. Seringkali momen yang paling sering terlupa adalah saat persalinan. Mungkin ini adalah mekanisme biologi agar rasa sakit saat melahirkan dengan cepat kita lupakan. Dengan demikian, sesakit apa pun saat itu, seorang ibu kelak bisa mengandung lagi tanpa trauma.

4. Terapi kanker
Kemoterapi dan radiasi juga memengaruhi otak sehingga menimbulkan gejala seperti sakit Alzheimer. Kondisi ini disebut juga dengan istilah "kemo otak". Bagi sebagian pasien, gejala itu akan hilang setelah terapinya selesai, tapi ada juga yang gejalanya akan menetap.

Selain itu ada banyak kondisi tubuh lain yang bisa mengganggu daya ingat, misalnya saja hipotiroid, kekurangan vitamin dan mineral, gangguan hormonal, interaksi obat, kurang tidur, trauma pada kepala, dan penyakit pembuluh darah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.