Kompas.com - 15/10/2015, 17:45 WIB
Peringatan Hari Cuci Tangan Sedunia bersama 1.500 Pramuka di Bogor, Jawa Barat, Kamis (15/10/15). Dok DettolPeringatan Hari Cuci Tangan Sedunia bersama 1.500 Pramuka di Bogor, Jawa Barat, Kamis (15/10/15).
EditorLusia Kus Anna
BOGOR, KOMPAS.com - Mencuci tangan termasuk dalam perilaku hidup bersih yang sederhana namun efektif mencegah penyakit. Kebiasaan sehat ini seharusnya mulai diajarkan sejak usia dini.

Anak-anak dapat menjadi agen perubahan yang efektif, termasuk kebiasaan sehat. Karena itu tersedianya fasilitas cuci tangan di sekolah memiliki peran yang sangat baik.

Dalam peringatan Hari Cuci Tangan Sedunia pada 15 Oktober, perusahaan Reckitt Benckiser melalui produk Dettol berkomitmen membangun 100 fasilitas cuci tangan di sekolah-sekolah dan area publik di Bogor, Jawa Barat.

"Adanya akses terhadap fasilitas cuci tangan di sekolah-sekolah merupakan langkah awal untuk menanamkan hidup bersih," kata Ratanjit Das, Presiden Direktur PT. Reckitt Benckiser Indonesia di Bogor (15/10/15). Dalam acara tersebut juga dilakukan kegiatan cuci tangan bersama 1.500 Pramuka di Bogor.

Ratanjit menambahkan, Dettol juga akan membangun 500 fasilitas cuci tangan di seluruh Indonesia pada tahun 2015.

Mencuci tangan dengan sabun dan air yang mengalir terbukti mampu menurunkan tingkat kematian anak, terutama yang disebabkan oleh penyakit yang berasal dari bakteri dan kotoran, seperti diare. Sementara itu menurut data Kementrian Kesehatan tahun 2010, hanya 35 persen anak di Indonesia yang mencuci tangan mereka dengan air dan sabun sebelum makan.

"Tangan kita ini sarangnya kuman. Bayangkan jika ingin menyantap makanan, tanpa membersihkan tangan terlebih dahulu. Kuman akan bersarang dan berkembang biak di tubuh kita dan menyebabkan penyakit," kata dr.Hindra Irawan Satari, Sp.A, dalam kesempatan yang sama.

Hingga 2015, Dettol telah membangun lebih dari 1.000 fasilitas cuci tangan untuk sekolah-sekolah di Indonesia dan telah memberikan pendidikan mengenai perilaku hidup bersih dan sehat kepada para perawat dan ibu muda. (Muthia Zulfa)


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X