Kompas.com - 06/11/2015, 11:03 WIB
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com -Banyak orangtua yang mengeluhkan si kecil mengalami susah makan atau bahkan justru makan tidak henti. Hal tersebut dapat menyebabkan, sistem pencernaan bayi menjadi terganggu dan salah satu hal yang patut diwaspadai adalah sulit BAB.

Masalah BAB pada bayi tak boleh dianggap remeh, sebab bisa berdampak buruk pada tumbuh kembangnya. Karena itu, setiap orangtua perlu mengenali tanda bayi mengalami susah BAB dan cara mengatasinya.

Jika bayi buang air besar kurang dari tiga kali dalam seminggu, serta bentuknya lebih keras dibanding biasanya dan bayi juga terlihat kesakitan saat buang air besar, maka bisa dipastikan si kecil mengalami konstipasi. Pada bayi usia 0-5 bulan dan masih mengonsumsi ASI, buang air besar seminggu sekali dianggap masih normal.

Selain itu, bayi juga akan lebih rewel dan menangis sembari mengangkat kakinya saat sulit buang air besar. Namun, jika kondisinya sudah parah, bisa jadi terdapat bercak darah pada popok bayi yang diakibatkan oleh robeknya dinding rektum bayi, karena feses yang keras.

Namun, tak perlu khawatir. Anda bisa melakukan beberapa cara berikut untuk mengatasi masalah buang air besar pada bayi.

 

1. Memijat perut bayi

Si kecil akan merasa kesakitan saat ia mengalami masalah susah BAB. Cobalah memijat bagian bawah pusar bayi, yaitu sekitar tiga jari dari pusar dengan lembut untuk membuat si kecil menjadi lebih rileks.

2. Membuat anak lebih aktif

Salah satu cara agar feses terdorong oleh usus, ajak anak untuk bergerak lebih aktif. Jika bayi sudah bisa merangkak, maka membuatnya merangkak lebih sering. Jika masih belum bisa, menggerakkan kaki bayi selayaknya mengayuh sepeda bisa membantu.

3. Mandikan air hangat

Memandikan bayi dengan menggunakan air hangat dipercaya dapat membantu si kecil lebih rileks dan membuat saluran pencernaan lebih mudah untuk mengeluarkan kotoran.

4. Mengganti susu formula

Jika si kecil mengalami susah buang air besar sejak mengonsumsi susu formula, maka gantilah dengan merek yang berbeda. Konsultasikan dengan dokter anak untuk mendapatkan susu formula yang sesuai dengan kebutuhan bayi Anda.

5. Cukupi kebutuhan air

Pastikan kebutuhan air  si kecil tercukupi, untuk membuat proses pencernaan berjalan dengan lancar. Anda dapat memberikan sebotol air untuk membantu kinerja sistem pencernaannya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.