Kompas.com - 27/11/2015, 09:50 WIB
Bayi berada di dalam inkubator di sebuah rumah sakit di Jakarta Timur. KOMPAS/AGUS SUSANTOBayi berada di dalam inkubator di sebuah rumah sakit di Jakarta Timur.
|
EditorLusia Kus Anna
JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI tengah menyelidiki penyebab kematian puluhan anak di Distrik Mbuwa dan Bumul Liama, Kabupaten Nduga, Papua. Kemenkes telah mengirim tim ke Papua sejak Rabu (25/11/2015).

Tim yang dikirim adalah tenaga surveilan dari Kantor Pusat Kemenkes di Jakarta, tim dari Balai Biomedis Papua dan Tim Gerak Cepat Provinsi Papua.

"Tim sedang berada di lokasi, bekerja sama dengan Dinas Kesehatan Papua untuk menyelidiki langsung," ujar Direktur Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL) Kemenkes, HM Subuh, saat dihubungi Kompas.com, Kamis (26/11/2015) malam.

Subuh mengatakan, hingga saat ini total anak yang meninggal dunia masih simpang siur. Berdasarkan laporan terakhir, sejak minggu pertama hingga keempat bulan November sudah ada 31 kematian anak di distrik tersebut. Minimnya akses komunikasi cukup menghambat informasi terbaru ke pusat.

"Karena akses informasi tidak ada maka sampai saat ini saya belum dapat laporan," kata Subuh.

Penyebab kematian anak-anak tersebut juga belum diketahui pasti. Subuh mengatakan, anak-anak sempat mengalami gejala demam tinggi, kejang, dan diare. Dengan gejala tersebut, bisa saja karena infeksi virus dan bakteri atau parasit.

Kemenkes menunggu hasil laboratorium untuk bisa memastikan penyebab penyakit yang berujung pada kematian. Sebelumnya sempat diduga mereka meninggal karena terserang pneunomia akibat perubahan iklim. Ada pula yang mengira terkena malaria, tetapi hasilnya negatif.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X