Kompas.com - 11/12/2015, 11:09 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

Selama 20 tahun,  kelompok pertama terus diamati dan hasilnya 15.541 meninggal, 17.252 mengalami patah tulang; 4.259 di antaranya di bagian pinggul. Ini menunjukkan bahwa konsumsi susu dalam jumlah banyak tidak menurunkan risiko patah tulang.

Wanita yang minum lebih dari tiga gelas susu sehari, memiliki risiko kematian yang lebih tinggi daripada wanita yang minum kurang dari satu gelas susu sehari.

Sedangkan, kelompok kedua diamati selama 11 tahun dan hasilnya 10.112 meninggal, 5.066 memiliki patah tulang; 1.116 diantaranya di bagian pinggul. Meskipun kurang jelas dibandingkan kelompok perempuan, laki-laki juga memiliki risiko kematian yang lebih tinggi dengan konsumsi susu yang tinggi.

Kemudian, penelitian lebih lanjut dilakukan untuk menentukan apakah memang benar susu dapat dikaitkan dengan stres oksidatif dan peradangan. Hasilnya,  terbukti positif pada kedua jenis kelamin.

Namun, konsumsi produk susu fermentasi, yoghurt dan keju menunjukkan hubungan negatif antara stres oksidatif dan peradangan dikaitkan dengan tingkat penurunan mortalitas dan patah tulang, terutama pada wanita.

Para peneliti mencatat, bahwa mengingat desain penelitian masih bersifat observasi, hasil yang mereka paparkan harus ditafsirkan dengan hati-hati.

Mereka mengatakan bahwa studi ini hanya menunjukkan sebuah asosiasi dan tidak dapat membuktikan sebab dan akibat. Penelitian lebih lanjut harus dilakukan sebelum hasilnya dapat digunakan untuk rekomendasi pola makan.

Menanggapi temuan ini,  Prof. Mary Schooling dari City University of New York, berkata, "Karena konsumsi susu dan sumber makanan hewani meningkat secara global akibat peningkatan ekonomi, peran susu terhadap tingkat kematian perlu diteliti lebih dalam dan jika memang perlu, dibangun secara definitif sekarang juga."

Di sisi lain, situs kesehatan Medical News Today baru-baru ini melaporkan segelas susu sehari dapat memperlambat risiko osteoarthritis pada wanita.

Meski penyakit karena usia tidak bisa dihindari oleh siapapun, peneliti mengatakan bahwa minum susu segelas sehari dapat memperlambat perkembangan berbagai penyakit.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.