Makan Kentang Saat Hamil Memicu Diabetes?

Kompas.com - 15/01/2016, 20:39 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Belum lama, kentang diperdebatkan sebagai salah satu makanan pemicu diabetes tipe-2. Tak berhenti sampai di situ, risiko ini dinilai lebih mungkin dialami oleh wanita hamil. Benarkah?

Menurut hasil studi terbaru yang diterbitkan dalam British Medical Journal, wanita hamil yang makan kentang panggang satu kali seminggu berisiko menderita diabetes gestasional atau diabetes pada kehamilan. Bahkan, ini berlaku untuk wanita yang baru mengharapkan kehamilan.

Para ilmuwan dari Harvard Medical School menduga, penyebab kentang berisiko menimbulkan diabetes ialah kandungan pati yang mudah dicerna dan diserap. Sehingga wanita hamil yang mengonsumsi kentang panggang, walau hanya sekali seminggu, 20 persen lebih mungkin terserang diabetes selama kehamilan, bahkan bagi wanita dengan berat badan yang dinyatakan ideal.

Bila kentang dikonsumsi sebanyak 5 porsi dalam seminggu, maka risiko akan naik sebanyak 50 persen. Ini berlaku untuk segala jenis kentang, baik kentang panggang, kentang rebus, kentang tumbuk, maupun keripik kentang.

Walau diabetes gestasional hanya berlangsung saat hamil dan biasanya akan sembuh pasca kelahiran, menurut studi yang melibatkan 21.000 wanita hamil, 854 wanita mengembangkan diabetes kehamilan tersebut menjadi diabetes tipe-2 yang lebih serius.

Peneliti menambahkan, “Meskipun kentang kaya akan vitamin C, kalium, serat makanan, dan phytochemical seperti sayuran lainnya, kentang dapat memiliki efek yang merugikan pada metabolisme glukosa karena mengandung sejumlah besar pati cepat diserap.”

Walau diabetes gestasional seringkali tidak memiliki gejala berarti, bila kondisi tersebut dibiarkan dapat meningkatkan risiko bayi lahir mati, keguguran, serta kelahiran prematur. Kondisi ini biasanya berkembang pada trimester ketiga atau setelah 28 minggu.

Menanggapi hasil tersebut, Emily Burns, research communications manager di Diabetes UK mengatakan, temuan sangat perlu diteliti lebih lanjut, sebab penelitian memiliki kekurangan seperti kenaikan berat badan saat kehamilan yang tidak diukur.

Begitu juga dengan pendapat Dr Michael Heard, juru bicara Royal College of Obstetricians & Gynaecologists, “Kebanyakan wanita dengan diabetes gestasional memiliki kehamilan yang sehat dan bayi yang sehat.”

“Dengan kata lain, selama tidak memiliki riwayat diabetes, menjaga pola makan sehat, serta berat badan saat hamil tidak masuk dalam kategori obesitas, wanita tidak perlu khawatir berlebihan dengan penelitian tersebut. Kentang adalah karbohidrat yang berharga, saran kami wanita harus menjaga diet seimbang yang sehat termasuk lima porsi buah dan sayuran sehari, protein tanpa lemak, dan makanan kaya serat,” lanjut Heard.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Sumber Dailymail
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X