Bisakah Kehamilan Kembar Siam Dicegah?

Kompas.com - 20/01/2016, 12:00 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorLusia Kus Anna

JAKARTA, KOMPAS.com - Kembar siam merupakan risiko yang mungkin terjadi saat kehamilan kembar. Bayi kembar siam, yaitu bayi kembar yang lahir dengan kondisi fisik menyatu. Terkadang mereka juga berbagi organ-organ vital sehingga peluang hidupnya amat tipis.

Sayangnya, kemungkinan terjadinya kembar siam tidak bisa dicegah. Dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi dari Rumah Sakit Pondok Indah, Jakarta, Yassin Yanuar mengungkapkan, kembar siam bisa terjadi ketika sel telur yang telah dibuahi sperma tidak membelah sempurna.

Proses pembelahan pada kasus kembar siam pun biasanya terlambat atau lebih dari 13 hari setelah pembuahan. (Baca: Pembelahan Embrio Tak Sempurna Sebabkan Kembar Siam)

"Kembar siam enggak bisa dicegah karena kita tahunya kan setelah pembelahan. Saat pembelahan, prosesnya enggak terlihat kasat mata," kata Yassin di Jakarta, Selasa (19/1/2016).

Setelah proses itu, barulah diketahui muncul dua janin kembar dan ternyata terjadi kegagalan pemisahan embrio yang menyebabkan bayi dempet. Ia menjelaskan, kembar siam dapat dilihat dengan USG pada usia kehamilan sekitar 8 minggu.

Setelah itu, tim dokter akan terus memantau kehamilan dengan ketat, misalnya mendeteksi perkembangan jantung masing-masing bayi.

Bayi kembar siam pun akan ditangani oleh banyak dokter spesialis, seperti bedah anak, jantung, hingga saraf. Mengenai usia harapan hidup bayi kembar siam, menurut Yassin bisa berbeda-beda tergantung masalahnya.

"Usia harapan hidup butuh pengkajian yang lebih dalam dan luas. Misalnya bagian jantung, pembuluh darahnya bagaimana. Rumit sekali. Dilihat kembar siam dempet di mana, bisa bagian kepala, dada, perut," kata Yassin.

Baca juga: Bayi Kembar Siam Satu Jantung di Surabaya Meninggal Dunia


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X