Kompas.com - 01/03/2016, 19:15 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi
JAKARTA, KOMPAS.com - Stroke merupakan penyakit yang banyak diderita masyarakat Indonesia dan menyebabkan kematian. Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar, pasien stroke mengalami peningkatan dari tahun ke tahun.

Umumnya, masyarakat mengenal stroke sebagai penyakit yang dipicu oleh hipertensi atau tekanan darah tinggi. Padahal, selain hipertensi, tingginya kadar kolesterol juga menjadi faktor risiko hipertensi.

"Semakin tinggi kolesterol, makin tinggi risiko terkena stroke. Kolesterol jahat yang tinggi bisa jadi pencetus stroke," ujar dokter spesialis saraf Mursyid Bustami dalam acara Pfizer Press Circle di Jakarta, Selasa (1/3/2016).

Kolesterol yang dimaksud adalah Low Density Lipoprotein (LDL) atau kolesterol jahat. Tingginya LDL, bisa menyebabkan penumpukkan plak-plak di pembuluh darah di otak. Jika plak menutup pembuluh darah, maka akan terjadi sumbatan atau penyempitan pembuluh darah yang disebut aterosklerosis.

"LDL ini yang teroksidasi bisa menyelip di dinding pembuluh darah. Makin lama dindingnya menebal. Kalau penyempitan pembuluh darah di bawah 50 persen, aliran darah masih bagus," terang Mursyid.

Direktur Utama Rumah Sakit Pusat Otak Nasional ini menjelaskan, pembuluh darah yang tersumbat menyebabkan suplai oksigen dan nutrien ke otak terganggu, sehingga terjadilah stroke. Jika sudah terjadi stroke, pasien bisa mengalami cacat atau lumpuh, karena kerusakan saraf.

Untuk itu, salah satu cara mencegah terjadinya stroke adalah mengendalikan kadar kolesterol LDL dalam darah. Caranya, dengan menjalankan pola hidup sehat, mulai dari banyak makan buah dan sayuran, batasi konsumsi lemak berlebih, berhenti merokok, hindari stres, hingga olahraga teratur.

Jika pola hidup sehat tak berhasil menurunkan LDL dalam darah, bisa dibantu dengan konsumsi obat golongan statin. Namun, konsumsi obat sebaiknya juga tetap diikuti dengan menjalankan pola hidup sehat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.