Kompas.com - 02/03/2016, 12:05 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi
JAKARTA, KOMPAS.com - Tingginya kadar kolesterol jahat atau Low Density Lipoprotein (LDL) bisa meningkatkan risiko berbagai penyakit kardiovaskular. Umumnya orang mengetahui penyebab kolesterol tinggi karena konsumsi makanan yang tinggi lemak. Padahal, tidak selalu demikian.

"Ada orang gemuk, tapi kolesterol enggak tinggi. Ingat, kadar kolesterol yang dipengaruhi makanan itu hanya sepertiga. Dua per tiganya justru dipengaruhi pikiran, misalnya stres," terang dokter spesialis saraf Rocksy Fransisca seusai acara Pfizer Press Circle di Jakarta, Selasa (1/3/2016).

Rocksy menjelaskan, saat stres, otak akan memroduksi hormon kortisol. Hal itulah yang bisa menyebabkan kolesterol tinggi, tanpa banyak makanan berlemak. Menurut Rocksy, fakta ini menepis anggapan, bahwa orang kurus lebih kecil kemungkinannya meningkatkan kolesterol jahat dibanding orang gemuk.

Tingginya kolesterol jahat tak hanya berdampak buruk bagi kesehatan jantung, tetapi juga otak. Kolesterol tinggi bisa menjadi pencetus serangan stroke. Kolesterol jahat dalam darah lama-kelamaan akan membentuk plak yang meyumbat pembuluh darah di otak.

Kadar kolesterol harus dikendalikan dengan menjaga pola makan sehat, seperti menghindari banyak makan gorengan. Kemudian melakukan olahraga teratur dan menghindari stres.

"Jadi jangan cuma mengatur makanan sehat saja, jangan banyak pikiran yang membuat stres," kata Rocksy.

Menurut Rocksy, pada orang tua sebaiknya rutin periksa kadar kolesterol setiap enam bulan sekali atau tiga bulan sekali bagi mereka yang memiliki riwayat keluarga.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.