Kompas.com - 17/05/2016, 11:40 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com — Keguguran adalah salah satu komplikasi kehamilan yang umum terjadi. Hampir separuh dari kehamilan tidak dapat dilanjutkan karena keguguran, yang bahkan terjadi sebelum seorang wanita menyadari dirinya hamil.

Keguguran berulang juga banyak ditemukan. Kondisi ini tentu berdampak, bukan hanya fisik, melainkan juga pada psikis pasangan yang mengharapkan keturunan.

Untuk mengetahui apa yang berpengaruh pada risiko keguguran pada kehamilan, tim ilmuwan berhasil menemukan faktor yang mungkin menentukan.

Penelitian itu dilakukan pada embrio yang didonasikan. Ternyata, ada protein yang disebut Syncytin-1 yang berpengaruh pada perkembangan plasenta. Protein ini juga berperan dalam membantu embrio tumbuh di rahim.

"Keguguran berulang mungkin terjadi karena embrio tidak bisa terbentuk pada tahap implantasi awal. Kadar Syncytin-1 cukup berperan," kata Harry Moore, peneliti dari University's Centre for Stem Cell Biology.

Ia menambahkan, aspek dalam perkembangan embrio ternyata bisa berpengaruh pada apa yang terjadi kemudian dalam perjalanan kehamilan.

Meski penelitian ini masih awal, para ahli yakin suatu saat bisa diciptakan tes darah untuk mengenali kehamilan yang berisiko keguguran dan tidak. Dengan demikian, dokter bisa melakukan tindakan pencegahan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Healthland
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.