Kompas.com - 23/05/2016, 08:25 WIB
Ilustrasi smoothies. Ilustrasi smoothies.
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Serupa tapi tak sama. Menurut ahli gizi dan penulis kesehatan Cynthia Sass, MPH, RD, jus maupun smoothie bisa menjadi sehat atau tidak sehat tergantung bagaimana Anda mengonsumsinya.

 

SMOOTHIE

Sehat bila:
Smoothie umumnya merupakan campuran dari berbagai jenis bahan makanan, sehingga Anda akan mendapat manfaat sehat selain dari buah dan sayuran. Misalnya, Anda bisa mendapatkan asupan protein dengan menambahkan yogurt Yunani atau bubuk protein pada campuran buah atau sayur.

Anda juga dapat menambahkan lemak sehat, dalam bentuk alpukat, biji chia, atau mentega almond. Bisa juga mencampur banyak bahan makanan super lainnya untuk nutrisi yang lebih banyak, seperti jahe segar parut, bubuk matcha atau cokelat, mint segar, dan kayu manis.

Dengan kata lain, keseimbangan gizi smoothie dapat menjadi makanan pengganti atau minuman untuk memulihkan kondisi tubuh pasca olahraga berat atau pada masa penyembuhan.

 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menjadi tidak sehat bila:
Mengonsumsi smoothie sebagai minuman pendamping makan, benar-benar dapat membuat Anda menelan lebih banyak kalori dari yang Anda bakar.

Ini justru dapat mengganggu penurunan berat badan atau bahkan menyebabkan kenaikan berat badan. Sehingga, tanpa sadar, Anda seperti mengonsumsi dua makanan sekaligus; satu berbentuk makanan, satu berbentuk minuman.

“Saya baru-baru ini kedatangan klien yang mengeluh tidak mendapat hasil penurunan berat badan, meskipun ia makan sehat dan berolahraga. Ternyata, salah satu penyebab utama yang saya temukan adalah ia meminum smoothie 400 kalori setiap pagi, bersama dengan semangkuk oatmeal, atau sayuran dan telur dadar,” kata Sass.

 

JUS

Sehat bila:
Jus bisa menjadi cara yang bagus untuk mengisi kesenjangan gizi yang serius. Misalnya, salah satu klien saya sangat tidak suka sayuran, ujar Sass, tetapi dia akan minum jus hijau setiap hari, dicampur dengan apel dan jahe untuk membuat rasanya menjadi lebih enak.

Dan untuk beberapa atlet profesional dengan jadwal sibuk, mengonsumsi buah atau sayur dalam bentuk cair memungkinkan tubuh mendapatkan nutrisi harian dengan lebih cepat.

Pada dasarnya, jus memang dapat membuat Anda lebih mudah mendapatkan semua vitamin dan mineral yang dibutuhkan oleh tubuh.

 

Menjadi tidak sehat bila:
Jus umumnya kaya akan nutrisi, tetapi minim serat, terlebih bila Anda memprosesnya dengan juicer. Ini membuat jus kurang bisa membuat Anda kenyang, ketimbang smoothies atau buah utuh.

Jus yang rendah serat juga bisa membuat Anda kehilangan beberapa nutrisi penting dan manfaat kesehatan bagi usus.

Terlebih lagi, ketika jus dibuat dengan buah atau sayuran bergula tinggi dan masih ditambahkan dengan gula, Anda mungkin justru akan mengalami lonjakan gula darah.

Agar tetap sehat, jus bisa Anda konsumsi sebagai camilan sehat di tengah waktu makan, sebagai pelengkap nutrisi dari buah dan sayur. Dan pastikan, hindari menambahkan gula pada jus buah.

 


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Proptosis (Mata Menonjol)

Proptosis (Mata Menonjol)

Penyakit
8 Akibat Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

8 Akibat Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

Health
Displasia Pinggul

Displasia Pinggul

Penyakit
8 Cara Menjaga Kesehatan Jantung di Masa Pandemi Covid-19 menurut Ahli Perki

8 Cara Menjaga Kesehatan Jantung di Masa Pandemi Covid-19 menurut Ahli Perki

Health
Radang Permukaan Lidah

Radang Permukaan Lidah

Penyakit
13 Makanan untuk Melancarkan BAB

13 Makanan untuk Melancarkan BAB

Health
Gusi Bengkak

Gusi Bengkak

Penyakit
13 Cara Mengurangi Risiko Penyakit Jantung Tanpa Bantuan Obat

13 Cara Mengurangi Risiko Penyakit Jantung Tanpa Bantuan Obat

Health
Biang Keringat

Biang Keringat

Penyakit
Bagaimana Diabetes Bisa Menyebabkan Kerusakan Tendon?

Bagaimana Diabetes Bisa Menyebabkan Kerusakan Tendon?

Health
Mata Gatal

Mata Gatal

Penyakit
Memahami Hubungan Hepatitis C dan Diabetes

Memahami Hubungan Hepatitis C dan Diabetes

Health
Iritis

Iritis

Penyakit
6 Penyebab Pembengkakan Hati yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Pembengkakan Hati yang Perlu Diwaspadai

Health
Abses Gusi

Abses Gusi

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.