Kompas.com - 12/07/2016, 16:11 WIB
KOMPAS.COM/ RAJA UMAR" Naila, Pelaksana Tugas Kasie Pemeriksaan BBPOM Banda Aceh Memperlihatkan tiga botol vaksin kadaluarsa yang ditemukan di Rumah Sakit Swasta di Aceh Barat"
|
EditorLusia Kus Anna

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menemukan vaksin palsu di sejumlah daerah. Temuan itu didapat setelah melakukan penelusuran di seluruh wilayah di Indonesia dan ditemukan 37 fasilitas layanan kesehatan di 9 Provinsi yang mendapatkan vaksin dari sumber tidak resmi. Dari situ kemudian diambil 39 sampel vaksin.

"Dari 39 sampel vaksin ditemukan empat sampel yang isinya palsu, dan satu sampel diduga palsu karena label tidak sesuai," ujar Direktur Pengawasan Distribusi Obat BPOM Arustiono seusai rapat satgas penanggulangan vaksin palsu di Gedung Kementerian Kesehatan, Selasa (12/7/2016).

Arustiono mengatakan, keempat sampel vaksin palsu tersebut bukan berasal dari fasilitas layanan kesehatan milik pemerintah. Namun, belum dibeberkan dari provinsi mana saja keempat sampel vaksin palsu ditemukan.

Adapun 9 provinsi yang dilakukan pengambilan sampel, yaitu Riau, Sumatera Selatan, Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, Bangka Belitung, dan Kepulauan Riau.

Badan POM juga melakukan uji sampel terhadap barang sitaan Bareskrim Polri. Hasilnya, dari 15 produk, terdapat 5 produk yang kandungannya palsu. Ada produk vaksin yang kadarnya tidak sesuai dan juga produk yang labelnya tidak sesuai.

Berdasarkan hasil tersebut, Kementerian Kesehatan akan mendata berapa anak yang mendapat vaksin palsu dari fasilitas layanan kesehatan tersebut. Selanjutnya, vaksinasi ulang akan diberikan secara gratis.

Sejauh ini, penyidik Bareskrim Polri telah mendata 197 anak yang diduga mendapat vaksin palsu di sebuah klinik di Ciracas, Jakarta Timur. Dari hasil itu, Kementerian Kesehatan melakukan pendataan lebih lanjut untuk memberikan vaksinasi ulang.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X