Ini Jadwal Pemberian Vaksin Ulang Sesuai Usia Anak

Kompas.com - 19/07/2016, 20:08 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
|
EditorBestari Kumala Dewi

JAKARTA, KOMPAS.com -Imunisasi ulang akan dilaksanakan secara bertahap menyusul proses pendataan jumlah anak yang diduga mendapat vaksin palsu.

Tahap pertama, imunisasi ulang telah dilakukan terhadap puluhan anak korban vaksin palsu di empat lokasi. Ketua Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dr Aman Pulungan, SpA (K) mengatakan para orangtua tak perlu ragu dengan pemberian vaksin ulang.

"Vaksin ulang tidak ada efek sampingnya, jadi tetap boleh diberikan," kata Aman di Gedung Kementerian Kesehatan, Selasa (19/7/2016).

Aman menjelaskan, vaksinasi ulang, seperti vaksin DPT (difteri, pertusus, dan tetanus) diberikan sesuai dengan usia anak. Misalnya, anak diduga mendapat vaksin DPT palsu saat usianya di bawah 1 tahun, tetapi saat ini sudah berusia 2 tahun.

Jadwal pemberian vaksin DPT pun disesuaikan dengan usia anak agar efektivitas vaksin untuk kekebalan tubuh tetap didapatkan. Berikut jadwal pemberian vaksin ulang untuk jenis DPT/Td (Tetanus, difteri).

1. Anak usia di bawah 1 tahun
Untuk anak berusia di bawah 1 tahun, imunisasi DPT diberikan 3 kali dengan interval 1 bulan.

2. Usia 1-7 tahun
Jika anak sudah berusia 1-7, dosis pertama diberikan pada hari H. Kemudian, kembali diberi vaksin atau dosis kedua setelah 2 bulan dari jadwal pemberian dosis pertama. Lalu, dosis ketiga diberikan 6 bulan setelah dosis kedua.

3. Usia 7-18 tahun (diberikan Td)
Jika anak sudah berusia 7-18 tahun, vaksin yang efektif diberikan adalah vaksin Td. Vaksin Td dosis pertama diberikan pada hari H.

Kemudian, dosis kedua diberikan 2 bulan setelah dosis pertama dan dosis ketiga diberikan 6 bulan setelah dosis kedua. Untuk penguatan kekebalan tubuh, vaksin Td kembali diberikan 12 bulan setelah dosis ketiga.


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X