Kompas.com - 08/08/2016, 08:07 WIB
Ilustrasi lapar ShutterstockIlustrasi lapar
|
EditorLatief


KOMPAS.com
– Rasa lapar adalah pertanda tubuh butuh asupan energi. Namun, Anda sebaiknya waspada, jika lapar tak kunjung hilang meski sudah makan. Lapar berlebihan bisa jadi pertanda diabetes.

Rasa lapar berlebihan atau disebut juga polyphagia merupakan tiga besar gejala diabetes. Keadaan ini terjadi karena penumpukan gula pada tubuh diabetesi—pengidap diabetes—yang memang tidak mampu memproduksi insulin secara maksimal atau mengalami resistensi insulin.

Padahal, insulin berperan untuk mengubah gula menjadi energi. Akhirnya, sel tubuh pun berusaha meningkatkan asupan energi dengan mengirim sinyal lapar pada otak.

Itulah yang mengakibatkan rasa lapar tidak akan hilang meski seseorang makan lebih banyak atau lebih sering. Seseorang perlu waspada jika gejala ini menimpa, terlebih bila dibarengi dengan sering ingin buang air kecil dan haus karena bisa jadi positif diabetes.

Pendampingan dokter diperlukan karena polyphagia memang memerlukan penangan khusus. Umumnya, pengidap diabetes disarankan menjalani diet ketat yang tepat dan terencana dengan menu rendah kalori serta rendah lemak.

Bila pola makan biasanya dilakukan tiga kali sehari, pengidap diabetes bisa menggantinya dengan lima porsi kecil makanan penuh nutrisi. Diabetesi dianjurkan makan sebelum rasa lapar tiba karena dapat mempengaruhi kondisi tubuh.

Thinkstock Ilustrasi.

Waspada lebih awal

Meski ada gejalanya, pengidap diabetes sering kali tidak sadar akan penyakit yang dideritanya. Berdasarkan survei International Diabetes Foundation pada 2014, sekitar 70 persen dari 9,1 juta orang Indonesia baru tahu mereka mengidap diabetes setelah ada komplikasi penyakit lain.

Padahal, mendeteksi diabetes semudah rajin memeriksakan kadar gula darah. Anda dinyatakan mengidap diabetes apabila kadar gula darah setelah puasa ada di atas 126 mg/dl dan normal lebih dari 200 mg/dl.

Pilihan pertama, Anda dapat melakukan medical check-up untuk pemantauan kesehatan secara menyeluruh. Atau, Anda dapat melakukan tes sendiri dengan alat uji gula darah mandiri, seperti OneTouch Ultra 2.

Perangkat di atas mampu menyimpan riwayat hasil pengecekan gula darah Anda untuk nantinya dikonsultasikan pada dokter. Untuk mendapatkan kadar gula darah, Anda cukup masukkan test strip dan bubuhkan tetesan darah.

Pada dasarnya, diabetes dapat dihindari dengan menerapkan pola hidup sehat. Ini bisa Anda lakukan dengan menjaga asupan makanan, rajin melakukan aktivitas fisik, dan tidur teratur. (Baca juga: 4 Langkah Saja... Cara Tak "Ribet" Mencegah Diabetes!)

Mewaspadai kemunculan diabetes sejak dini sebaiknya dilakukan sebelum penyakit ini menawan kehidupan Anda. Bukankan mencegah lebih baik daripada mengobati?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelonggaran Aturan Pakai Masker Bikin Cemas, Begini Cara Mengatasinya…

Pelonggaran Aturan Pakai Masker Bikin Cemas, Begini Cara Mengatasinya…

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus Besar

6 Cara Mencegah Kanker Usus Besar

Health
Update Hepatitis Akut: 4 Orang Bisa Sembuh

Update Hepatitis Akut: 4 Orang Bisa Sembuh

Health
4 Gejala Flu Singapura yang Perlu Diwaspadai

4 Gejala Flu Singapura yang Perlu Diwaspadai

Health
Mengapa Sarapan Penting untuk Kesehatan?

Mengapa Sarapan Penting untuk Kesehatan?

Health
Mengapa Manusia Butuh Protein?

Mengapa Manusia Butuh Protein?

Health
Mengapa Stres Bisa Membuat Kita Jatuh Sakit?

Mengapa Stres Bisa Membuat Kita Jatuh Sakit?

Health
Mengapa Stres Bisa Menganggu Siklus Menstruasi?

Mengapa Stres Bisa Menganggu Siklus Menstruasi?

Health
Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Health
Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Health
7 Penyebab Hipertensi pada Anak

7 Penyebab Hipertensi pada Anak

Health
Flu Tulang

Flu Tulang

Penyakit
12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

Health
Peripheral Artery Disease (PAD)

Peripheral Artery Disease (PAD)

Penyakit
Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.