Kompas.com - 22/08/2016, 21:31 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Kita semua tahu bahwa cukup tidur itu penting untuk kesehatan. Tapi, tak semua orang bisa jatuh tertidur dengan mudah.

Bagi Anda yang sering sulit terlelap, mungkin Anda pernah berpikir untuk mengonsumsi suplemen melatonin.

Ini artinya, Anda tahu bahwa melatonin bisa membuat Anda mengantuk. Tapi, atas nama kesehatan, Anda perlu tahu lebih banyak dari itu.


Apakah melatonin itu?

Melatonin adalah hormon yang dilepaskan oleh otak yang membantu mengatur ritme sirkadian tubuh (alias jam internal Anda), jelas David Lee, MD, asisten profesor kedokteran klinis di Program Pendidikan Kedokteran UCSF Fresno.

"Melatonin disekresikan oleh kelenjar pineal di dasar otak dan diatur oleh cahaya," katanya.

"Ini adalah hormon alami yang membuat kita mengantuk, dan saat cahaya hilang, seperti di malam hari, saat itulah puncak produksi melatonin terjadi."


Apakah supleman melatonin aman digunakan?

Di AS, peredaran melatonin tidak diatur oleh Food and Drug Administration sehingga sulit untuk mengetahui apakah ada bahan pengawet dan zat aditif di dalamnya, kata Sanjeev Kothare, MD, seorang profesor di departemen neurologi di NYU Langone Medical Center.

"Beberapa pengguna dilaporkan mengalami sedikit reaksi alergi, tidak dari melatonin, tapi dari bahan pengawet atau zat aditif di dalamya," kata Lee.

Kothare mengatakan penelitian pada hewan menemukan, bahwa melatonin bisa memicu depresi, masalah reproduksi, dan masalah imunologi.

Sementara ini, ujicoba belum direplikasi pada manusia. Juga belum ada penelitian yang cukup bisa diandalkan yang menunjukkan keamanan jangka panjang konsumsi melatonin pil, kata Kothare.

Lee menambahkan, bahwa tidak ada efek samping yang serius yang telah dilaporkan. Namun, dia mengingatkan, bahwa jika Anda mengonmsuinya terlalu banyak, Anda mungkin merasa mengantuk, sakit kepala, atau mengalami kehilangan memori jangka pendek . Yang penting, kata Lee, dosis melatonin harus tepat.

"Mitos yang mengatakan bahwa semakin banyak konsumsi melatonin maka akan semakin baik adalah tidak benar," kata Lee.

Bahkan, semakin sedikit sebenarnya justru akan semakin baik, karena tubuh kita sudah memroduksi hormon ini secara natural.

Lee menyarankan konsumsi melatonin tidak lebihl dari 0,5 miligram jika Anda memutuskan untuk mencobanya.

Sayangnya, tidak ada penelitian yang cukup bisa dijadikan pegangan mengenai apakah suplemen melatonin adalah cara yang efektif dan aman untuk membantu seseorang terlelap.

Jika sampai saat ini Anda masih berjuang untuk bisa tidur dengan normal, Kothare memiliki beberapa saran lain: Cobalah untuk menerapkan jadwal tidur pada waktu yang sama selama seminggu termasuk pada akhir pekan, batasi penggunaan perangkat elektronik yang memancarkan cahaya biru selama satu sampai dua jam sebelum tidur.

Selain itu, buka tirai dan jendela di pagi hari agar cahaya matahari masuk dan membantu mengatur jam internal tubuh Anda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelonggaran Aturan Pakai Masker Bikin Cemas, Begini Cara Mengatasinya…

Pelonggaran Aturan Pakai Masker Bikin Cemas, Begini Cara Mengatasinya…

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus Besar

6 Cara Mencegah Kanker Usus Besar

Health
Update Hepatitis Akut: 4 Orang Bisa Sembuh

Update Hepatitis Akut: 4 Orang Bisa Sembuh

Health
4 Gejala Flu Singapura yang Perlu Diwaspadai

4 Gejala Flu Singapura yang Perlu Diwaspadai

Health
Mengapa Sarapan Penting untuk Kesehatan?

Mengapa Sarapan Penting untuk Kesehatan?

Health
Mengapa Manusia Butuh Protein?

Mengapa Manusia Butuh Protein?

Health
Mengapa Stres Bisa Membuat Kita Jatuh Sakit?

Mengapa Stres Bisa Membuat Kita Jatuh Sakit?

Health
Mengapa Stres Bisa Menganggu Siklus Menstruasi?

Mengapa Stres Bisa Menganggu Siklus Menstruasi?

Health
Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Health
Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Health
7 Penyebab Hipertensi pada Anak

7 Penyebab Hipertensi pada Anak

Health
Flu Tulang

Flu Tulang

Penyakit
12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

Health
Peripheral Artery Disease (PAD)

Peripheral Artery Disease (PAD)

Penyakit
Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.