Kompas.com - 26/08/2016, 19:00 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

LAMPUNG TIMUR, KOMPAS.com - Matahari seolah-olah muncul lebih dari satu siang itu. Tapi, Joko Hartono tetap betah menengok bibit-bibit pisang di area Nursery (kebun bibit) PT Nusantara Tropical Farm, Lampung Timur, Rabu (24/8/2016) lalu. Meski area Nursery cukup teduh karena ditutupi jaring-jaring, udara di bawahnya tetap terasa panas.

Sebagai Kepala Bagian Nursery PT Nusantara Tropical Farm, Joko memang rutin mengecek kondisi bibit pisang yang didapat dari hasil metode pembiakan kultur jaringan itu. Bibit pisang itu layaknya seorang anak yang dirawat agar tumbuh menjadi orang dewasa yang sehat dan berkualitas.

Tugas Joko dan timnya adalah merawat bibit dengan pemberian makanan dan minuman, serta mencegah jangan sampai bibit terkena penyakit. Yang paling mengkhawatirkan adalah penyakit fusarium karena bisa mematikan tanaman.

Setiap bibit unggul ini kemudian akan ditanam dan tumbuh menjadi pohon pisang yang besar. Nah, di sinilah awal mula didapatkannya buah pisang Sunpride yang berkulit mulus dan kuning cerah itu.

Dian Maharani/Kompas.com Area perawatan bibit pisang di PT Nusantara Tropical Farm, Lampung Timur.
Perawatan pun tak hanya berhenti di bibitnya. Itu baru permulaan. Pohon pisang juga harus dirawat dengan baik.

Office Strategic Management PT NTF, Oom Aulia Amrullah mengatakan, setidaknya ada tiga kunci perawatan pisang yang baik.

“Kunci perawatan pisang ini, pertama cukup air. Air jadi penentu awal, kalau kemarau panjang produktivitas bisa menurun. Kedua, merawat daun. Semakin subur daunnya, pertumbuhan pisang semakin besar. Ketiga, pemberian makan melalui pupuk,” kata Oom.

Untuk perawatan daun, minimal terdapat 12 daun dalam satu pohon untuk mendapat buah yang bagus. Setelah 6-7 bulan ditanam, yang ditunggu-tunggu akhirnya muncul, yaitu jantung pisang. Jantung pisang pun mendapat perawatan dengan insektisida injeksi yang aman sehingga kulit pisang terlindung dari serangan serangga.

Kulit pisang yang mulus

Untuk mendapat kulit pisang yang mulus, sejak dari jantung pisang pun sudah dibungkus kertas. Ini untuk melindungi kulit pisang dari serangan serangga dan terbakar sinar matahari. Pertumbuhan pisang hingga dewasa juga dipantau.

Panjang dan lingkar buah pisang akan diukur dan dilakukan kalibrasi. Idealnya, panjang pisang mencapai 7,5 inci dan kalibrasi minimal 39.

Menurut Oom, ini adalah standar pisang untuk dapat diekspor ke luar negeri. Pisang Cavendish yang berkulit mulus ini pun sudah bisa dinikmati pasar Jepang, China, hingga Timur Tengah.

Mulai dari keluar jantung pisang, sekitar 6 atau 9 bulan kemudian pun buah pisang sudah bisa dipanen. Cara mengambil satu tandan pisang hingga akhirnya buah-buahan itu dikemas juga tidak sembarangan.

Dian Maharani/Kompas.com Seorang pekerja mengangkut pisang yang sudah panen.
Para pekerja di perkebunan ini akan memotong satu tandan pisang yang dibungkus kertas kuning, kemudian digantung ke pengait besi yang ada di pinggir lahan pohon pisang. Dengan berat satu tandan sekitar 25-30 kg, tandan pisang itu tidak boleh terjatuh ke tanah. Mengapa? Tentu saja agar pisang tidak memar dan kulitnya tetap mulus.

Para pekerja itu kemudian akan membawa puluhan tandan pisang yang telah digantung dengan cara menggerek tali yang dikaitkan ke kabel besi tempat pisang digantung. Jalur besi itu akan terhubung hingga ke tempat pengemasan.

Para pekerja ini perlu tenaga ekstra untuk membawa minimal 10 tandan pisang dalam satu rangkaian kabel tadi. Mereka bisa berjalan sejauh 2-4 km untuk sampai di tempat pembersihan buah dan pengemasan.

Perkebunan milik NTF memang sangat luas. Berbatasan dengan Taman Nasional Way Kambas, perkebunan ini memiliki luas 3.700 hektar. Sekitar 1.268 hektar digunakan untuk perkebunan pisang.

Oom mengatakan, tenaga manusia tetap digunakan untuk mengurangi polusi jika tandan pisang itu harus dibawa menggunaan kendaraan. Para pekerja dengan total 5000 orang itu juga tidak boleh mengotori area perkebunan, misalnya dengan pipis dan buang air besar sembarangan.

Dian Maharani/Kompas.com Pisang cavendish berkulit mulus yang telah dibersihkan. Pisang ini akan matang dan berubah menjadi kuning untuk siap dimakan.
Pembersihan pisang

Tiba di ruang pengemasan, sisir demi sisir pisang yang masih berwarna hijau dibersihkan dengan direndam air segar. Menurut Oom, hal ini untuk menurunkan getah pisang sehingga tidak menodai kulit pisang.

Dari rendaman air, pisang kemudian ditimbang dan diseleksi berdasarkan ukurannya. Seleksi untuk pisang yang akan diekspor pun dilakukan di sini. Dari masih berwarna hijau, pisang akan sampai di tempat penjualan sudah berwarna kuning. Penyimpanannya pun dengan suhu yang sudah diatur dan menggunakan box khusus agar pisang tidak saling tertindih.

Semua kerumitan perawatan itu bertujuan agar setiap pisang Sunpride maupun Sunfresh dapat dikonsumsi dalam kualitas terbaiknya. 

Marketing and Communications Manager produsen buah-buahan PT Sewu Segar Nusantara, Luthfiany Azwawie mengatakan, kualitas buah-buahan segar yang tumbuh di bumi pertiwi ini pun tidak kalah dengan buah-buahan impor.

Sebab, perkebunan  PT Nusantara Tropical Farm sudah menerapkan good agricultural practice (GAP) sehingga dapat mengekspor buah pisang Cavendish dan nanas honi ke beberapa negara. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.