Kompas.com - 10/02/2017, 19:27 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Kabar gembira bagi orang-orang dengan insomnia. Sekarang telah tersedia bantuan tidur secara online. Sebuah uji klinis baru-baru ini menemukan bahwa terapi berbasis web, terbukti efektif membantu orang dengan insomnia tidur lebih cepat dan lebih lama.

Dibandingkan dengan relawan studi yang tidak menerima terapi, mereka yang berpartisipasi dalam terapi berbasis web ini, ternyata dapat tertidur dengan lebih cepat, lebih jarang terbangun pada malam hari dan para relawan melaporkan bahwa insomnia mereka berkurang setelah menyelesaikan pengobatan, demikian menurut penelitian.

Jenis terapi yang disebut terapi perilaku kognitif untuk insomnia (atau CBT-I) ini, dianggap sebagai lini pertama yang direkomendasikan untuk membantu penderita insomnia kronis.

Insomnia kronis adalah insomnia yang berlangsung lebih dari satu bulan. Terapi ini berfokus pada mengubah cara penderita berpikir tentang insomnia mereka.

Upaya mengatasi pikiran dan perilaku yang bermasalah, diyakini dapat mengubah persepsi penderita terhadap insomnia yang mereka miliki. Penelitian ini telah diterbitkan dalam jurnal JAMA Psychiatry bulan November 2016.

Jutaan orang di dunia menderita insomnia dan terapi CBT-I yang biasa dilakukan oleh dokter terbukti ampuh mengatasi insomnia, kata para peneliti. Karena alasan itu, kemudian peneliti mencari cara 'menuangkan' terapi CBT-I ke dalam versi online.

Dalam studi tersebut, 303 orang dewasa dengan insomnia kronis dibagi menjadi dua kelompok, satu kelompok terapi dan satu kelompok kontrol.

Kelompok terapi menyelesaikan program terapi online beberapa kali seminggu dalam waktu enam minggu, sambil diminta mengerjakan tugas membaca dan melakukan pekerjaan rumah. Sedangkan kelompok kontrol diberi akses ke situs yang berisi informasi mengenai insomnia.

Para relawan juga diminta mengisi kuesioner tentang insomnia mereka dan menulis buku harian tidur selama masa studi.

Setelah sembilan minggu, orang-orang dalam kelompok terapi melaporkan bahwa mereka mengalami perbaikan tidur yang signifikan dibanding kelompok kontrol. Perbaikan yang mereka alami tetap bertahan setelah satu tahun kemudian.

Para peneliti menemukan, 70 persen dari orang dalam kelompok terapi mengalami penurunan tingkat keparahan insomnia setidaknya sebesar tujuh poin, menurut kuesioner Insomnia Severity Index (ISI).

ISI adalah kuesioner yang berguna untuk mengukur tingkat kesulitan tidur seseorang dengan skala tertinggi adalah 28 poin.

Selain itu, ada 57 persen relawan dalam kelompok terapi yang memiliki skor ISI kurang dari delapan satu tahun setelah terapi mereka berakhir.

Sementara itu, hanya 27 persen relawan dalam kelompok kontrol, yang mengalami perbaikan pola tidur.

Skor kurang dari 8 menunjukkan bahwa peserta tidak lagi menderita insomnia, demikian menurut penelitian ini.

Enam terapi CBT-I berbasis web bisa Anda akses di: CBTforInsomnia.com, CBT-i Coach, Cobalt Therapeutics’ RESTORE, SHUTi, Sleepio.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Fox News

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.