Kompas.com - 14/03/2017, 16:00 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Nyeri punggung sebagian besar disebabkan karena sikap tubuh yang tidak tepat. Secara tidak terduga, ternyata ada juga pemicu nyeri punggung karena benda fesyen yang kita gunakan sehari-hari.

Hampir tiga perempat wanita pernah mengalami sakit punggung, menurut survei British Chiropractic Association (BCA). Mereka mengatakan gaya berbusana termasuk jins super ketat, sepatu backless, tas besar dan aksesori berat pun ikut menyebabkan sakit punggung.

Memakai jins sangat ketat pada dasarnya membatasi mobilitas dan memaksa otot-otot lain untuk tegang sebagai kompensasi perubahan postur. Begitu kata ahli chiropraktic Rishi Loatey. "Jika jins itu sangat ketat, Anda tak dapat berjalan seperti orang normal," katanya.

"Saat pakai jins ketat, Anda punya gaya berjalan atau langkah alami yang akan membuat lutut, pinggul dan punggung belakang bergerak untuk meminimalkan tekanan yang datang ke persendian. Namun jika satu dari daerah-daerah itu tidak bergerak seperti seharusnya, itu bakal menyebabkan lebih banyak tekanan di tempat lain," tambahnya.

Sebanyak 73 persen wanita dalam survei terhadap lebih dari 2.000 orang mengatakan, pernah mengalami nyeri punggung. Lebih dari 28 persen mengatakan menyadari pakaian mereka menyebabkan postur serta nyeri leher dan tulang belakang. Walau begitu mereka tak pernah mempertimbangkan hal ini ketika memilih pakaian untuk dikenakan.

Nyeri punggung adalah penyebab paling lazim kecacatan di seluruh dunia dengan 9,4 persen orang mengalaminya, menurut studi yang diterbitkan di jurnal Annals of the Rheumatic Diseases.

Sepatu bertumit tinggi yang menyebabkan otot-otot di tungkai belakang dan betis mengencang dan menarik dasar panggul secara berbeda sudah lama diketahui sebagai penyebab nyeri punggung.

Sejumlah kampanye melawan dress code "sexist" yang mengharuskan wanita memakai sepatu bertumit tinggi di kantor sudah membuat perbedaan terhadap fakta ini.

Tetapi, sepatu tanpa bagian belakang, sepatu jenis pumps ballet yang tipis dan boot lembut pun dapat merusak tulang belakang ketika dipakai terlalu sering.

"Jika Anda membayangkan bagian belakang sepatu, bagian yang melingkupi bagian belakang sepatu seharusnya cukup kuat untuk menahan kaki bagian belakang. Jika tak ada bagian belakang, kaki menjadi lebih bergerak dibandingkan sepatu," katanya.

Bila ukuran sepatu tak tepat, agak longgar atau tidak punya bagian belakang, kaki jadi mencengkram sepatu ketika Anda berjalan. "Ini bakal mengubah cara berjalan," sebut Loatey. Ia menambahkan bahwa bagian depan sepatu yang ideal seharusnya dapat mencengkram kaki dengan kuat.

Sepertiga wanita yang disurvei tak menyadari bahwa pilihan pakaian dapat membahayakan tulang belakang dan leher.

Loatey mengatakan kita seharusnya memakai pakaian yang membuat tubuh bergerak lebih bebas. Mantel berat dan tas selempang yang berat dapat membatasi gerakan.

Kita pun harus mempertimbangkan membatasi frekuensi pemakaian sepatu bertumit tinggi atau sepatu tanpa bagian belakang. Pertimbangkan untuk pergi ke kantor memakai sepatu yang melindungi kaki dengan baik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenapa Badan Demam setelah Suntik Vaksin?

Kenapa Badan Demam setelah Suntik Vaksin?

Health
Cara Akses Layanan Telemedisin Kemenkes RI untuk Pasien Isoman

Cara Akses Layanan Telemedisin Kemenkes RI untuk Pasien Isoman

Health
Tips ala Rumahan untuk Hilangkan Kutu Rambut

Tips ala Rumahan untuk Hilangkan Kutu Rambut

Health
Pahami, Begini Cara Mengecek Gula Darah untuk Kontrol Gejala Diabetes

Pahami, Begini Cara Mengecek Gula Darah untuk Kontrol Gejala Diabetes

Health
Untuk Cegah Stunting, BKKBN Wajibkan Prakonsepsi untuk Calon Pengantin

Untuk Cegah Stunting, BKKBN Wajibkan Prakonsepsi untuk Calon Pengantin

Health
8 Bumbu Dapur yang Bisa Bantu Berat Badan, Apa Saja?

8 Bumbu Dapur yang Bisa Bantu Berat Badan, Apa Saja?

Health
Pankreatitis Kronis

Pankreatitis Kronis

Penyakit
13 Gejala Pneumonia pada Anak yang Perlu Diwaspadai

13 Gejala Pneumonia pada Anak yang Perlu Diwaspadai

Health
Koarktasio Aorta

Koarktasio Aorta

Penyakit
Cara Mengatasi Iritasi saat Mencukur Bulu Tubuh

Cara Mengatasi Iritasi saat Mencukur Bulu Tubuh

Health
Karsinoma Sel Basal

Karsinoma Sel Basal

Penyakit
Anoreksia vs Bulimia, Apa Perbedaan Gejalanya?

Anoreksia vs Bulimia, Apa Perbedaan Gejalanya?

Health
BKKBN Siapkan 'Tim Pendamping Warga' untuk Kejar Target Stunting Nasional

BKKBN Siapkan "Tim Pendamping Warga" untuk Kejar Target Stunting Nasional

Health
Mengenal Gejala dan Penyebab Stroke Tulang Belakang

Mengenal Gejala dan Penyebab Stroke Tulang Belakang

Health
8 Gejala Tumor Otak

8 Gejala Tumor Otak

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.