Kompas.com - 20/03/2017, 18:36 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Pelecehan seksual pada anak termasuk dalam kejahatan luar biasa. Dampaknya bukan hanya secara fisik tapi juga psikis.

Studi baru memperingatkan bahaya pelecehan, salah satunya mempercepat pertumbuhan fisik dan kedewasaan anak.

Ilmuwan mengatakan, gadis kecil yang secara emosi dan fisik dilecehkan mengalami pubertas delapan hingga 12 bulan lebih awal dibandingkan anak yang tidak dilecehkan. Pelecehan seksual secara khusus memaksa anak mengalami kedewasaan fisik lebih cepat.

Perkembangan fisik prematur seperti ini berkaitan dengan kanker payudara dan ovarium karena peningkatan paparan hormon estrogen dalam jangka yang lebih panjang.

Pubertas dini ini dipandang sebagai penyumbang potensial peningkatan depresi, penyalahgunaan obat, perilaku seksual berisiko dan kehamilan di usia remaja.

Studi tersebut dilakukan oleh Pennsylvania State University. Penelitian itu membandingkan lintasan pubertas 84 wanita dengan riwayat pelecehan dan 89 orang tanpa sejarah tersebut.

Bekerja sama dengan juru rawat dan Child Protective Services, para wanita itu dilacak dari pra pubertas sampai kedewasaan penuh lewat sistem yang dikenal sebagai tanner staging. Ini adalah indeks numerik penilaian yang berhubungan dengan progresi fisik pubertas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Peneliti melihat bulu kelamin dan perkembangan payudara sebagai dua penanda perubahan puber. Gadis-gadis itu dinilai dengan skala dari satu hingga lima, satu menandai prapubertas dan lima adalah penanda kedewasaan penuh.

Tim menemukan, gadis-gadis dengan riwayat pelecehan lebih cenderung bertransisi ke tahap pubertas lebih dini dibandingkan gadis yang tak punya sejarah. Payudara mereka berkembang sekitar delapan bulan lebih cepat dan bulu kelamin tumbuh sekitar setahun lebih dini.

"Kendati perbedaan satu tahun mungkin terlihat tak besar, maturasi dini ini berhubungan dengan konsekuensi berbahaya seperti masalah kesehatan mental dan perilaku, sekaligus kanker organ reproduksi," kata Dr Jennie Noll, Direktur Child Maltreatment Solutions Network dan profesor studi perkembangan manusia dan keluarga.

Noll menjelaskan bahwa tubuh itu memiliki waktu sendiri, sehingga perubahan fisik dan perkembangan terjadi bersamaan. Hal ini memastikan bahwa ketika seorang anak secara fisik berubah, ia tak cukup memiliki perkembangan psikologis yang cukup untuk menghadapi perubahan kedewasaan.

"Situasi stres tinggi seperti pelecehan seksual anak dapat menyebabkan hormon stres meningkat sehingga menyebabkan pubertas dini dari standar lini masa biologi normal," kata Noll. "Ketika kedewasaan fisik menyalip perkembangan psikososial seperti ini, ketidaksinkronan ini disebut mal-adaptasi," tambahnya.

Ini bukanlah studi pertama yang meneliti efek pelecehan seksual terhadap pubertas pada gadis kecil. Studi dari Cornell University pada 2013 menemukan bahwa gadis yang mengalami pelecehan seksual mengalami pubertas lebih cepat. Mereka pun cenderung bermasalah emosi.

Peneliti menemukan gadis-gadis yang mengalami pubertas lebih cepat dibanding teman-temannya cenderung menjadi sasaran gangguan seksual teman-temannya dan menerima banyak komentar tak diinginkan mengenai tubuh mereka.

Bagi mereka yang memiliki riwayat pelecehan seksual, tantangan, dan tekanan ini mungkin menjadi titik kritis untuk kelainan emosi seperti depresi dan kecemasan.

Tim peneliti percaya penemuan ini menambah bukti peranan stres dalam pubertas. Mereka pun berharap penemuan ini membuka peningkatan pencegahan dan bantuan psikososial bagi gadis muda yang mengalami efek kedewasaan dini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tentang Covid-19 varian Omicorn yang Harus Kamu Tahu

Tentang Covid-19 varian Omicorn yang Harus Kamu Tahu

Health
Labirinitis

Labirinitis

Penyakit
15 Gejala Blefaritis (Radang Kelopak Mata) yang Perlu Diwaspadai

15 Gejala Blefaritis (Radang Kelopak Mata) yang Perlu Diwaspadai

Health
Bipolar

Bipolar

Penyakit
11 Penyebab Bulu Mata Memutih, Bukan Hanya Penuaan

11 Penyebab Bulu Mata Memutih, Bukan Hanya Penuaan

Health
Penyakit Graves

Penyakit Graves

Penyakit
12 Penyebab Pembekuan Darah di Otak

12 Penyebab Pembekuan Darah di Otak

Health
Trypophobia

Trypophobia

Penyakit
4 Pantangan Makanan untuk Penderita Penyakit Prostat

4 Pantangan Makanan untuk Penderita Penyakit Prostat

Health
Iskemia

Iskemia

Penyakit
3 Cara Mengobati Penyakit Kantung Empedu

3 Cara Mengobati Penyakit Kantung Empedu

Health
Pendarahan Pasca Melahirkan

Pendarahan Pasca Melahirkan

Penyakit
Yang Sebaiknya Dilakukan Saat Mata Terkena Cairan Hand Sanitizer

Yang Sebaiknya Dilakukan Saat Mata Terkena Cairan Hand Sanitizer

Health
Penyakit Addison

Penyakit Addison

Penyakit
11 Cara Menjaga Kesehatan Mata yang Baik Diperhatikan

11 Cara Menjaga Kesehatan Mata yang Baik Diperhatikan

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.