Kompas.com - 01/02/2020, 07:34 WIB
Ilustrasi nyamuk. Ilustrasi nyamuk.

KOMPAS.com - Demam berdarah dengue atau DBD kerap menyerang saat-saat musim hujan seperti akhir-akhir ini.

Penyakit ini disebabkan oleh virus dengue. Virus penyebar demam berdarah tersebut memiliki empat jenis serotipe yaitu, DEN-1, DEN-2. DEN-3 dan DEN-4.

Melansir laman Dinas Kesehatan kota Surabaya, virus dengue tipe 3 atau DEN-3 paling sering menyebabkan wabah demam berdarah di Indonesia.

Baca juga: Kapan Masa Kritis Demam Berdarah (DBD)?

Virus tersebut menyebar melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti betina yang terinfeksi virus.

Melansir laman SehatQ, hanya nyamuk Aedes aegypti betina saja yang menyebarkan virus dengue karena memerlukan darah untuk produksi sel telur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, nyamuk jantan hanya memerlukan glukosa untuk hidup. Akan tetapi, tidak semua nyamuk Aedes aegypti betina memiliki virus dalam tubuhnya.

Virus baru bisa berkembang biak di dalam tubuh nyamuk ketika menggigit manusia yang terinfeksi virus tertentu.

Berapa lama reaksi tubuh pasca gigitan nyamuk?

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), virus tersebut menginfeksi bagian usus nyamuk yang kemudian menyebar ke kelenjar ludah selama 8 hingga 12 hari.

Dalam jangka waktu tersebut, virus dengue bisa menular ke manusia lewat gigitan. Saat nyamuk menggigit manusia, ludah nyamuk yang telah mengandung virus dengue tersebut memasuki plasma darah.

Orang yang terinfeksi virus dengue belum tentu mengalami demam berdarah. Pada tahap awal, orang tersebut biasanya hanya mengalami demam dengue dengan tanda-tanda seperti berikut:

  • Demam tinggi
  • Sakit kepala parah
  • Nyeri pada bagian belakang mata
  • Nyeri otot dan sendi parah
  • Mual dan muntah
  • Ruam

Menurut laman Hello Sehat, ruam pada orang yang terinfeksi virus dengue biasanya muncul di seluruh tubuh saat tiga hingga empat hari setelah demam.

Setelah itu, ruam berkurang setelah satu hingga dua hari sejak muncul. Namun, ada kemungkinan ruam tersebut akan kembali beberpa hari kemudian.

Baca juga: 5 Mitos Demam Berdarah yang Harus Anda Ketahui

Jika tidak segera ditangani, gejala tersebut akan berkembang menjadi demam berdarah dengue (DBD) yang menyebabkan pasien mengalami hal-hal berikut:

  • Muntah terus menerus
  • Sakit perut parah
  • Sulit bernapas setelah demam awal mereda
  • Kerusakan pada pembuluh darah dan getah bening
  • Pendarahan dari hidung, gusi, atau di bawah kulit, menyebabkan memar berwarna keunguan.

Dalam 24 hingga 48 jam, pasien bisa mengalami kebocoran kapiler darah di seluruh tubuh.

Akibatnya, pasien akan kehilangan banyak cairan meski sudah banyak minum atau mendapatkan cairan infus.

Jika sudah mencapat tahap ini, sistem organ akan gagal menjalankan fungsinya sehingga mengakibatkan kematian.

Tentang nyamuk Aedes aegypti

Melansir laman WHO, nyamuk pembawa demam berdarah paling sering mengigit manusia saat siang hari di luar ruangan. Namun, nyamuk tersebut juga berkembang biak di luar ruangan.

Nyamuk Aedes aegypti yang belum dewasa umumnya dapat ditemukan di dalam ruangan dan di tempat yang dipenuhi air, seperti tempat penyimpanan air dan sebagainya.

Namun, nyamuk dewasa dapat ditemukan di sekitar perumahan dan terbang dalam radius 400 meter.

Baca juga: Diawali Demam, Ini Beda Gejala pada Demam Berdarah (DBD) dan Tifus

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tamponade Jantung

Tamponade Jantung

Penyakit
9 Gejala Kekurangan Natrium yang Perlu Diwaspadi

9 Gejala Kekurangan Natrium yang Perlu Diwaspadi

Health
Intoleransi Laktosa

Intoleransi Laktosa

Penyakit
3 Manfaat Kesehatan Jahe yang Sayang Dilewatkan

3 Manfaat Kesehatan Jahe yang Sayang Dilewatkan

Health
Cacar Monyet

Cacar Monyet

Penyakit
 4 Cara Mengatasi Kelopak Mata Beda Sebelah yang Aman

4 Cara Mengatasi Kelopak Mata Beda Sebelah yang Aman

Health
Buta Warna

Buta Warna

Penyakit
13 Penyebab Air Liur Meningkat yang Perlu Diwaspadai

13 Penyebab Air Liur Meningkat yang Perlu Diwaspadai

Health
Cedera Tendon Achilles

Cedera Tendon Achilles

Penyakit
Henti Jantung Mendadak

Henti Jantung Mendadak

Penyakit
Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Health
Amaurosis Fugax

Amaurosis Fugax

Health
4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

Health
Alzheimer

Alzheimer

Penyakit
7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.