Kompas.com - 03/03/2020, 12:06 WIB
Warga berjalan di bawah hujan abu vulkanik setinggi 5.809 mdpl berwarna kelabu akibat letusan Gunung Soputan, di atas Desa Kota Menara, Minahasa Selatan, Sulawesi Utara, Rabu (3/10/2018). Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana (PVMBG) Badan Geologi memutuskan menetapkan status aktivitas Gunung Soputan yang meletus pada Rabu pukul 08.47 Wita, naik dari Level II (Waspada) menjadi Level III (Siaga). ANTARA FOTO/ADWIT B PRAMONOWarga berjalan di bawah hujan abu vulkanik setinggi 5.809 mdpl berwarna kelabu akibat letusan Gunung Soputan, di atas Desa Kota Menara, Minahasa Selatan, Sulawesi Utara, Rabu (3/10/2018). Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana (PVMBG) Badan Geologi memutuskan menetapkan status aktivitas Gunung Soputan yang meletus pada Rabu pukul 08.47 Wita, naik dari Level II (Waspada) menjadi Level III (Siaga).

Gunakan masker kain

Oleh sebab itu, dia menganjurkan masyarakat yang terpapar abu vulkanik sebaiknya berlindung di tempat yang aman.

Sedangkan jika harus bepergian atau keluar rumah, masyarakat disarankan untuk memakai masker.

Baca juga: Masker, Cuci Tangan, dan Hand Sanitizer, Mana Paling Ampuh Cegah Corona?

Harsini menyadari stok masker di sejumlah daerah di sekitar Gunung Merapi kini terbatas sebagai dampak dari kekhawatiran masyarakat akan bahaya tertular virus corona atau covid-19.

Jika ada, biasanya harga masker bedah tersebut sudah naik atau menjadi begitu mahal.

Sebagai alternatif, Ketua Tim Severe Acute Respiratory Infection (SARI) RSUD dr. Moewardi itu mengungkapkan, masyarakat sementara bisa menggunakan masker kain untuk menangkal paparan abu vulkanik.

"Jika masker bedah susah ditemui, pakai masker kain dulu," jelas Harsini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Masker kain yang dimaksud Dokter Harsini itu, yakni masker yang biasa dijual di pasaran dengan bahan kain yang cukup tebal.

Masker kain ini memang tidak lebih efektif dibanding masker bedah apalagi masker N95 untuk menangkal masuknya abu vulkanik ke saluran pernapasan.

Baca juga: Masker Mahal? Berikut Cara Lain Cegah Penularan Virus Corona

Tapi, masker kain sementara bisa digunakan selagi masyarakat menanti masker bedah bisa kembali mudah ditemui di pasaran.

"Kalau abu vulkanik, pakai masker memang perlu dilakukan," tutur Harsini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Health
Tinnitus

Tinnitus

Penyakit
Rabun

Rabun

Penyakit
Gastroschisis

Gastroschisis

Penyakit
5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

Health
Lemah Jantung

Lemah Jantung

Penyakit
Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Health
Agranulositosis

Agranulositosis

Penyakit
8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

Health
Edema Paru

Edema Paru

Penyakit
7 Makanan yang Pantang Dikonsumsi Ibu Hamil

7 Makanan yang Pantang Dikonsumsi Ibu Hamil

Health
Balanitis

Balanitis

Penyakit
6 Penyebab Hidung Sakit seperti Kemasukan Air

6 Penyebab Hidung Sakit seperti Kemasukan Air

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.