Kompas.com - 26/03/2020, 14:01 WIB

Menurut dr. Yusup, rokok elektrik juga merupakan pemicu kanker.

Kandungan nikotin dan beragam zat berbahaya lain dalam rokok elektrik diketahui bersifat karsinogenik yang dapat memicu munculnya sel-sel kanker.

“Untuk penggunaan rokok elektrik sebaiknya setop, jangan dipakai lagi, efek jeleknya sama saja dengan rokok kretek atau rokok filter," jelas Yusup saat diwawancara Kompas.com, Minggu (22/3/2020).

5. Rusak perkembangan otak

Sementara itu, mengutip keterangan dr. Catahrine M. Sambo, Sp.A (K) dari Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) yang disampaikan oleh Manajer Komunikasi Komnas Pengendalian Tembakau, Nina Samidi, paparan sedikit saja nikotin pada anak dan remaja dapat merusak perkembangan otaknya.

Baca juga: Mengenal NRT, Metode yang Diklaim Efektif Atasi Kecanduan Rokok

Akibatnya, bagian otak yang mengatur perhatian, ingatan, proses belajar, suasana hati, dan kendali diri akan terganggu, dan gangguan ini mudah menetap.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.