Kompas.com - 03/04/2020, 10:10 WIB
warga AS Jillian Kislow membuat masker wajah untuk teman-temannya di dapurnya selama wabah global penyakit coronavirus (COVID-19) di Pasadena, California, AS, 26 Maret 2020. REUTERS/MARIO ANZUONIwarga AS Jillian Kislow membuat masker wajah untuk teman-temannya di dapurnya selama wabah global penyakit coronavirus (COVID-19) di Pasadena, California, AS, 26 Maret 2020.

KOMPAS.com - Masker kain kini jamak digunakan sebagai jalan alternatif menekan penularan Covid-19.

Masker nonmedis ini dibuat dari bahan kaus, tisu basah, kain lap dapur, kain seprai, sampai kain katun tahan air.

Langkah tersebut diambil menyusul kelangkaan masker sekali pakai (masker medis) di tengah merebaknya infeksi virus corona jenis SARS-CoV-2.

Sedangkan, masker bedah dan masker N95 diprioritaskan bagi tenaga kesehatan, orang sakit, perawat orang sakit, serta orang yang berisiko tertular Covid-19.

Baca juga: Rusak Masker Bekas untuk Cegah Penularan Corona, Begini Caranya...

Efektivitas masker untuk cegah penularan virus corona

Otoritas kesehatan di Korea Selatan, Jepang, Slovakia, Thailand, sampai Hong Kong menyarankan orang sehat tetap menggunakan masker untuk menekan penyebaran virus corona.

Ahli epidemiologi dari University of Oxford Shuo Feng berpendapat, penggunaan masker saat berada di luar rumah dapat mencegah kemungkinan seseorang terinfeksi virus corona.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Terutama untuk mengantisipasi penularan Covid-19 dari penderita yang tidak menunjukkan gejala sakit (asimptomatik) atau mengalami gejala infeksi yang ringan.

"Orang dewasa terutama golongan rentan seperti kalangan lansia dan penderita penyakit kronis harus menggunakan masker saat ke luar rumah," jelas Feng, seperti dilansir Newsweek (31/3/2020).

Dengan pertimbangan masker bedah dan respirator untuk orang yang lebih membutuhkan, masker berbahan kain bisa menjadi alternatif pencegahan penularan penyakit.

Lantas, bagaimana memilih masker kain yang tepat untuk mencegah penularan virus corona?

 Baca juga: Salah Kaprah Masker Bedah Dicuci dan Masker Tisu Basah

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Anemia
Anemia
PENYAKIT
Nyeri Mata
Nyeri Mata
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Health
7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

Health
Parafimosis

Parafimosis

Penyakit
11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

Health
Asam Urat

Asam Urat

Penyakit
Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Health
Nyeri Mata

Nyeri Mata

Penyakit
Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Health
Kutil

Kutil

Penyakit
7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Amnesia

Amnesia

Penyakit
9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

Health
Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Health
Hepatitis D

Hepatitis D

Penyakit
16 Gejala Laryngopharyngeal Reflux (LPR) yang Perlu Diwaspadai

16 Gejala Laryngopharyngeal Reflux (LPR) yang Perlu Diwaspadai

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.