Kompas.com - 03/04/2020, 18:00 WIB
Ilustrasi stres SHUTTERSTOCKIlustrasi stres

KOMPAS.com - Bagi sebagian orang, menarik atau menjambak rambut sendiri adalah bagian dari ekspresi saat stres atau cemas.

Namun, jika kebiasaan menarik rambut ini terjadi secara intensif dan tak dapat dikendalikan, bisa jadi Anda menderita trikotilomania.

Melansir Web MD, trikotilomania merupakan gangguan jenis kontrol impuls. Gangguan ini bisa membuat penderitanya tidak dapat menghentikan dorongan untuk menarik rambut.

Baca juga: Makan Tahu Baik untuk Kesehatan Jantung, Begini Penjelasannya...

Gejala

Menurut Mayo Clinic, gejala yang biasa dialami penderita trikotilomania antara lain:

  • menarik rambut berulang kali, biasanya rambut dari kulit kepala, alis, atau bulu mata
  • munculnya ketegangan sebelum menarik atau ketika mencoba menahan keinginan untuk menarik rambut
  • munculnya rasa senang atau lega setelah menarik rambut
  • mengalami kerontokan atau kebotakan
  • muncul keinginan untuk menggigit, mengunyah, atau memakan rambut yang dicabut.

Sebagian besar penderita trikotilomania biasanya menarik rambut karena ingin menghilangkan ketegangan atau stres.

Namun, ada pula yang melakukannya secara tak sadar, seperti ketika merasa bosan, membaca atau menonton televisi.

Penyebab

Belum diketahui pasti apa yang menyebabkan gangguan ini. Tapi, para ahli sepakat trikotilomania disebabkan adanya kelainan pada jalur otak yang mengatur emosi, gerakan, pembentukan kebiasaan, dan kontrol impuls.

Selain itu, trikotilomania juga bisa dipicu oleh faktor genetis, depresi atau kecemasan.

Baca juga: Berapakah Suhu Tubuh Normal Manusia?

Pengobatan

Trikotilomania tidak bisa disepelekan karena termasuk dalam gangguan kesehatan mental.

Penderita trikotilomania juga bisa mengalami tekanan dan gangguan fungsi sosial.

Oleh karena itu, jika kita tidak bisa menahan keinginan untuk menarik rambut, sebaiknya kita segera mencari bantuan ahli.

Diagnosis trikotilomania hanya bisa dilakukan oleh ahli jiwa. Biasanya, diagnosis dilakukan berdasarkan adanya tanda dan gejala. Tidak ada tes khusus untuk mendiagnosis gangguan ini.

Baca juga: Hati-hati, Konsumsi Garam Berlebihan Lemahkan Daya Tahan Tubuh

Trikotilomania dapat diatasi dengan terapi perilaku berupa pelatihan pembalikan kebiasaan.

Terapi ini bertujuan untuk melatih pasien mengganti kebiasaan buruk dengan hal lainyang tidak berbahaya.

Dalam terapi ini, penderita juga dibimbing untuk mengidentifikasi kapan dan di mana keinginan untuk menarik rambut itu muncul.

Pasien juga mendapatkan pelatihan rileksasi untuk meredakan ketegangan yang memicu kebiasaan buruk tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Agnosia
Agnosia
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.