Kompas.com - 12/08/2020, 09:03 WIB

Ini mungkin terkait perubahan suasana hati yang terjadi pada orang tua mereka.

Meski tidak selalu mengembangkan gangguan bipolar, anak-anak tersebut bisa mengembangkan gangguan mental lain. Misalnya, ADHD, depresi berat, skizofrenia, atau penyalahgunaan narkoba.

Cara diagnosis

Seperti yang telah disebutkan di atas, diagnosis bipolar bisa jadi sangat sulit. Untuk menentukan gangguan bipolar pada seseoang, biasanya dokter akan melakukan serangkaian tes.

Apa saja tes yang dilakukan oleh dokter untuk mendeteksi gangguan bipolar?

Pertama, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik. Sejumlah tes fisik dan laboratorium dilakukan untuk mengidentifikasi masalah medis yang menyebabkan gejala Anda.

Kedua, penilaian psikiatri. Dokter biasanya akan menunjuk psikiater yang akan berbicara tentang pikiran, perasaan, hingga pola perilaku Anda.

Biasanya, pada penilaian psikiatri, Anda akan diminta untuk mengisi kuesioner psikologi dan penilaian diri.

Selain itu, orang-orang terdekat Anda seperti keluarga dan sahabat juga akan dimintai informasi tentang Anda.

Baca juga: Tak Hanya Anak-anak, Orang Dewasa Juga Bisa Alami ADHD

Ketiga, diagram suasana hati. Dalam melakukan sejumlah tes, Anda mungkin diminta untuk menulis catatan harian tentang suasana hati, pola tidur, atau faktor lain yang membantu diagnosis.

Keempat, Psikiater akan membandingkan gejala Anda dengan kriteria gangguan bipolar yang sudah ada.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.