Kompas.com - 08/12/2020, 10:04 WIB
Ilustrasi bayi KOMPAS.com/NURWAHIDAHIlustrasi bayi

KOMPAS.com – Herpes pada bayi atau herpes neonatal adalah infeksi herpes yang terjadi pada bayi.

Semakin muda usia bayi, kian rentan mereka terhadap efek berbahaya dari infeksi ini.

Herpes pada bayi disebabkan oleh virus herpes simpleks (HSV), yakni virus yang sangat menular yang dapat menyebabkan luka melepuh dan ulkus kelamin pada orang dewasa.

Baca juga: Penyakit Menular Seksual: Gejala, Cara Mencegah, dan Cara Mengobati

Herpes pada bayi layak diwaspadai karena menimbulkan kondisi serius, menginat sistem kekebalan tubuh mereka belum berkembang sempurna untuk melawan virus.

Penyebab herpes pada bayi

Melansir NHS, ada dua kemungkinan cara bayi yang baru lahir bisa tertular herpes.

Berikut penjelasannya:

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Herpes pada Bayi: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati
Kenali beragam gejala, penyebab, dan cara mengobati herpes pada bayi sebagai langkah antisipasi terjadinya penyakit berbahaya ini pada buah hati.
Bagikan artikel ini melalui

1. Selama kehamilan dan persalinan

Bayi yang baru lahir berisiko tertular herpes jika ibunya pertama kali terkena herpes genital dalam 6 minggu terakhir kehamilannya.

Ada risiko ibu menularkan infeksi ke bayinya jika mereka melahirkan secara normal melalui vagina.

Risiko ini dillaporkan jauh lebih rendah jika ibu hamil pernah menderita herpes genital sebelumnya.

2. Setelah lahir

Virus herpes simpleks dapat ditularkan ke bayi melalui herpes mulut jika seseorang mengalami herpes mulut dan mencium sang bayi.

Baca juga: 12 Penyakit Menular Seksual yang Harus Diwaspadai

Oleh sebab itu, siapa saja sebaiknya tidak mencium bayi jika mengalami herpes mulut untuk mengurangi risiko penyebaran infeksi ini.

Virus herpes juga dapat menyebar ke bayi jika ibu mengalami lepuh akibat herpes di payudara dan mereka memberi air susu ibu (ASI) dengan payudara yang terkena.

Seorang bayi paling berisiko terkena infeksi herpes dalam 4 minggu pertama setelah lahir.

Perlu diketahui, luka lepuh yang disebabkan oleh virus herpes paling menular saat pecah.

Luka herpes akan tetap menular sampai sembuh total.

Gejala herpes pada bayi

Melansir Health Line, gejala herpes yang didapat saat lahir biasanya muncul dalam beberapa minggu pertama kehidupan bayi dan mungkin muncul saat lahir.

Herpes yang didapat saat lahir paling mudah dikenali jika tampak sebagai infeksi kulit.

Baca juga: Waspada Kutil Kelamin (1): Gejalanya Kerap Tak Disadari

Bayi mungkin mengalami lepuh berisi cairan di tubuh atau di sekitar mata.

Lepuh yang disebut vesikula adalah jenis lepuh yang sama yang muncul di daerah genital orang dewasa dengan herpes.

Vesikula bisa pecah dan mengeras sebelum sembuh.

Seorang bayi bisa lahir dengan lepuh atau timbulnya luka seminggu setelah lahir.

Bayi dengan herpes yang didapat saat lahir mungkin juga tampak sangat lelah dan kesulitan makan.

Karena bayi yang baru lahir memiliki sistem kekebalan yang belum optimal, mereka dapat dengan cepat menjadi sakit parah setelah tertular virus.

Hubungi dokter atau fasilitas kesehatan segera jika Anda mendapati bayi dalam kondisi berikut:

  • Lesu atau mudah rewel
  • Tidak mau makan
  • Memiliki suhu tinggi (demam)
  • Memiliki ruam atau luka pada kulit, mata dan di dalam mulut
  • Tidak responsif
  • Sulit untuk bangun dari tidur
  • Mengalami kesulitan bernapas
  • Bernapas dengan cepat
  • Memiliki lidah dan kulit biru (sianosis)

Baca juga: Waspada Kutil Kelamin (2): Bisa Sebesar Melon dan Jadi Kanker

Berbaga kondisi ini adalah tanda peringatan bahwa bayi mungkin tidak sehat.

Cara mengobati herpes pada bayi

Herpes neonatal biasanya diobati dengan obat antivirus yang diberikan langsung ke pembuluh darah bayi (intravena).

Perawatan ini mungkin diperlukan selama beberapa minggu.

Setiap komplikasi terkait, seperti serangan jantung (kejang), juga perlu ditangani.

Bayi dapat disusui saat menerima pengobatan, kecuali jika ibu memiliki luka herpes di sekitar putingnya.

Jika sang ibu juga memakai pengobatan antivirus, ini dapat dikeluarkan melalui ASI-nya, tetapi tidak dianggap membahayakan bayi.

Baca juga: Waspada Kutil Kelamin (3): Belum Ada Pengobatan Sempurna, tapi Vaksin Mahal

Sebenarnya seberapa serius herpes pada bayi?

Terkadang herpes neonatal hanya akan menyerang mata, mulut, atau kulit bayi.

Dalam kasus ini, kebanyakan bayi akan sembuh total dengan pengobatan antivirus.

Namun, beda cerita jika jika infeksi herpes sudah menyebar ke organ bayi.

Melansir Mayo Clinic, penyakit herpes juga dapat mempengaruhi organ vital bayi, termasuk:

  • Paru-paru yang menyebabkan kesulitan bernapas dan gangguan pernapasan
  • Ginjal
  • Hati yang bisa menyebabkan penyakit kuning
  • Sistem saraf pusat (SSP) yang bisa menyebabkan kejang, syok, dan hipotermia

HSV juga dapat menyebabkan kondisi berbahaya yang dikenal sebagai ensefalitis, peradangan otak yang dapat menyebabkan kerusakan otak.

Hampir sepertiga bayi dengan herpes neonatal jenis ini akan meninggal, bahkan setelah mereka diobati.

Jika herpes yang meluas tidak segera ditangani, besar kemungkinan bayi akan meninggal.

Baca juga: 4 Cara Penularan HIV/AIDS dan Efektivitasnya


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Pes
Pes
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Badan Lemas

Badan Lemas

Penyakit
Fenomena Gancet saat Berhubungan Seksual, Bagaimana Fakta Medisnya?

Fenomena Gancet saat Berhubungan Seksual, Bagaimana Fakta Medisnya?

Health
Pinggiran Lidah Bergelombang

Pinggiran Lidah Bergelombang

Penyakit
3 Cara Mengobati Kencing Batu

3 Cara Mengobati Kencing Batu

Health
Infeksi Parasit

Infeksi Parasit

Penyakit
Lidah Geografik

Lidah Geografik

Penyakit
Bibir Sobek

Bibir Sobek

Penyakit
Cedera Olahraga, Pentingnya “Sedia Payung Sebelum Hujan” Bagi Atlet

Cedera Olahraga, Pentingnya “Sedia Payung Sebelum Hujan” Bagi Atlet

Health
Kaki Panjang Sebelah

Kaki Panjang Sebelah

Penyakit
Kisah M. Habib Shaleh, 'Lahir Kembali' setelah Koma Cedera Olahraga

Kisah M. Habib Shaleh, "Lahir Kembali" setelah Koma Cedera Olahraga

Health
Gangguan Elektrolit

Gangguan Elektrolit

Penyakit
4 Teh Herbal yang Bisa Mengatasi Sembelit

4 Teh Herbal yang Bisa Mengatasi Sembelit

Health
Leher Kaku

Leher Kaku

Penyakit
5 Buah yang Mudah Dicerna

5 Buah yang Mudah Dicerna

Health
Lidah Berwarna Ungu

Lidah Berwarna Ungu

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.