Kompas.com - 11/01/2021, 20:02 WIB
Ilustrasi pusing Shutterstock/jaojormamiIlustrasi pusing

Waspadai sindrom syok toksik

Penggunakan pembalut yang tidak higienis dapat meningkatkan risiko sindrom syok toksik. Kendati langka, namun penyakit ini berbahaya.

Melansir Verywell Health, bakteri dapat tumbuh pada pembalut atau tampon yang tak kunjung diganti.

Lebih lama pembalut digunakan, bakteri yang berkembang di sana semakin banyak.

Bakteri tersebut dapat masuk ke dalam tubuh melalui vagina. Lalu menyerang aliran darah, melepaskan racun, dan menyebabkan penyakit yang berdampak fatal.

Bakteri yang berpotensi fatal terkait sindrom syok toksik menstruasi adalah jenis Staphylococcus aureus atau streptococcus grup A.

Baca juga: Kenapa Saat Haid Perut Rentan Sakit, Kembung, dan Sering Kentut?

Setiap wanita yang sedang haid perlu memahami gejala sindrom syok toksik.

Gejala penyakit ini umumnya muncul dalam waktu tiga sampai empat hari sejak haid dimulai. Tanda dan gejalanya antara lain:

  • Demam, terkadang sampai menggigil
  • Detak jantung cepat
  • Tekanan darah rendah, terkadang sampai pusing saat berdiri setelah duduk
  • Kulit berubah warna seperti terbakar sinar matahari
  • Muncul kemerahan pada jaringan mulut, mata, atau vagina

Gejala sindrom syok toksik yang kurang umum lainnya yakni muntah, diare, dan nyeri otot.

Jika wanita mengalami gejala di atas saat haid, segera dapatkan perawatan medis.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.