Kompas.com - 04/04/2021, 08:18 WIB
Ilustrasi kolesterol SHUTTERSTOCKIlustrasi kolesterol

KOMPAS.com - Tingginya kadar kolesterol dalam darah bisa meningkatkan timbunan lemak dan penyumbatan di arteri.

Ketika kadar koletsrol HDL atau kolesterol baik rendah, dan koleterok LDL atau kolesterok buruk tinggi, Anda berisiko mengalami penyumbatan dan plak aterosklerotik.

Kondisi ini bisa disebut dengan hiperkolesterolemia. Mengalami hiperkolesterolemia bisa memengaruhi kesehatan jantung.

Baca juga: Gejala Mirip, Apa Beda Serangan Jantung dan Pannick Attack?

Kabar baiknya, kondisi ini bida dicegah dengan cara berikut:

1. Rutin olahraga

Gaya pasif bisa menurunkan kadar kolesterol HDL. Kadar kolesterol HDL yang rendah bisa meningkatkan kolesterol jahat di arteri.

Untuk menghindari hal tersebut, sebaiknya Anda rutin berolahraga intensitas sedang minmimal 150 menit seminggu.

Ada banyak jenis olahraga yang bisa Anda lakukan seperti jalan cepat, berenang, atau bersepeda.

2. Hindari merokok

Merokok dapat menurunkan kolesterol HDL. Apalagi, ketika seseorang dengan kadar kolesterol yang tidak sehat juga merokok, risiko penyakit jantung koroner meningkat lebih dari yang seharusnya.

Merokok juga meningkatkan faktor risiko lain dari penyakit jantung, seperti tekanan darah tinggi dan diabetes.

Dengan berhenti merokok, Anda dapat menurunkan kolesterol LDL dan meningkatkan kadar kolesterol HDL.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X