Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 22/04/2021, 14:04 WIB

KOMPAS.com - Bayi jatuh dari tempat tidur, kursi, sofa, atau meja ganti popok merupakan salah satu momen yang bikin deg-degan.

Kendati kaget, para pengasuh dan orangtua yang mendapati situasi ini tak boleh panik berlebihan.

Upayakan untuk tetap tenang agar bisa melihat tanda-tanda cedera dengan cermat dan memberikan pertolongan pertama pada bayi.

Baca juga: Gejala Kelainan Jantung Bawaan pada Bayi, Anak, dan Dewasa

Pertolongan pertama bayi jatuh dari tempat tidur

Di kebanyakan kasus, bayi jatuh dari tempat tidur biasanya tidak menyebabkan cedera serius.

Dilansir dari Today’s Parent, saat pertama mendapati bayi jatuh dari tempat tidur, segera amati respons bayi.

Jika bayi menangis lalu kondisinya jadi lebih tenang dan normal setelah dipeluk, kemungkinan bayi baik-baik saja.

Tapi, jangan lengah. Tetap amati kondisi bayi yang baru jatuh dari tempat tidur setidaknya dua hari ke depan.

Melansir Medical News Today, orangtua dan pengasuh juga wajib segera memanggil layanan darurat kesehatan ke rumah tanpa mengangkat bayi apabila si kecil:

  • Pingsan
  • Banyak mengeluarkan darah
  • Muntah sampai kejang
  • Kepala ada benjolan, memar, atau cedera lain

Baca juga: Hipotiroid Kongenital pada Bayi: Gejala dan Penyebabnya

Kapan perlu waspada saat bayi jatuh dari tempat tidur?

Ilustrasi bayi.SHUTTERSTOCK Ilustrasi bayi.
Para orangtua maupun pengasuh wajib waspada apabila ada tanda-tanda bayi membutuhkan pemeriksaan medis setelah jatuh dari tempat tidur. Antara lain:

  • Menangis terus menerus
  • Rewel
  • Muntah
  • Tampak pusing, bisa dikenali dari tubuh yang limbung saat merangkak atau jalan
  • Pergerakan kaki, tangan, punggung, atau bagian tubuh lain tidak normal
  • Mengantuk terus menerus
  • Biasanya terkadang rewel jadi diam terus-menerus

Baca juga: Kapan Bayi Boleh Belajar Berenang?

Bayi di bawah usia empat bulan umumnya lebih rentan mengalami cedera kepala karena bagian tengkoraknya lebih rawan dibandingkan bayi di atas usia empat bulan.

Jadi, pastikan orangtua dan pengasuh segera membawa bayi yang jatuh dari tempat tidur ke layanan kesehatan terdekat apabila ada tanda-tanda di atas.

Jika bayi muntah atau kejang, balikkan tubuh bayi dengan hati-hati dan pastikan untuk menjaga bagian leher bayi tetap lurus saat membalikkan tubuh bayi.

Bayi yang jatuh dari tempat tidur perlu diobservasi dokter apabila kondisinya tidak stabil dan kurang sehat.

Selain itu, dokter biasanya juga merekomendasikan pemeriksaan X-ray atau CT scan untuk melihat ada tidaknya kemungkinan cedera.

Baca juga: Bolehkah Bayi Tidur Tengkurap?

Jenis cedera pada bayi yang jatuh dari tempat tidur

Terdapat beberapa kemungkinan cedera pada bayi yang baru jatuh dari tempat tidur, antara lain:

  • Gegar otak
  • Tengkorak retah atau patah
  • Kerusakan otak

Pastikan orangtua atau pengasuh segera mencari pertolongan medis terdekat apabila bayi yang jatuh dari tempat tidur pingsan, napas jadi cepat atau melambat, keluar cairan dari hidung atau telinga, ubun-ubun menonjol, kejang, luka serius, muntah, dan menangis tak terkendali.

Baca juga: Cara Menghilangkan Lidah Putih pada Bayi sesuai Penyebabnya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+