Kompas.com - 27/04/2021, 14:04 WIB
Ilustrasi nyamuk Anopheles, penyebab penyakit malaria SHUTTERSTOCK/SOMBOON BUNPROYIlustrasi nyamuk Anopheles, penyebab penyakit malaria

KOMPAS.com - Penyakit malaria adalah infeksi yang disebabkan oleh parasit bersel tunggal dari genus plasmodium.

Melansir Mayo Clinic, parasit penyebab penyakit malaria bisa menular dari satu orang ke orang lain lewat gigitan nyamuk anopeles betina.

Selain menular lewat gigitan nyamuk yang terinfeksi parasit malaria, penyakit ini juga bisa memengaruhi sel darah merah.

Baca juga: 7 Cara Sederhana Agar Tidak Sering Digigit Nyamuk

Tak pelak, orang bisa tertular malaria apabila terpapar darah yang yang terinfeksi, di antaranya:

  • Dari ibu hamil ke janin dalam kandungan
  • Lewat transfusi darah
  • Penggunaan jarum suntik yang tidak steril

Bayi, anak kecil, lansia, ibu hamil, dan orang yang tinggal di daerah endemik malaria lebih berisiko terkena penyakit ini.

Berikut beberapa gejala penyakit malaria dari yang ringan sampai parah yang perlu diketahui.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: 7 Alasan Kenapa Seseorang Sering Digigit Nyamuk Ketimbang yang Lainnya

Gejala penyakit malaria ringan

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, infeksi parasit malaria bisa memicu beragam gejala.

Beberapa ciri-ciri penyakit malaria yang umum, antara lain:

  • Demam
  • Badan panas dingin
  • Keringat bercucuran
  • Sakit kepala
  • Mual dan muntah
  • Pegal-pegal
  • Tidak enak badan

Serangan malaria umumnya berlangsung selama enam sampai sepuluh jam. Dimulai dari badan kedinginan atau menggigil, demam tinggi, baru keringat bercucuran.

Gejala penyakit malaria ini sekilas mirip flu, influenza, atau penyakit infeksi lainnya.

Jika di sekitar wilayah Anda sedang marak atau ditemukan kasus malaria, ada baiknya segera berobat jika muncul tanda penyakit di atas.

Baca juga: Apa yang Terjadi dengan Tubuh setelah Digigit Nyamuk Demam Berdarah?

Gejala malaria parah

Di beberapa kasus yang jarang terjadi, penyakit malaria juga bisa menimbulkan gejala berat sampai berdampak fatal.

Terutama malaria yang disebabkan infeksi parasit Plasmodium falciparum. Tanpa perawatan yang tepat, jenis penyakit ini bisa memicu komplikasi parah.

Beberapa ciri-ciri penyakit malaria mulai parah yang jamak dirasakan penderitanya, antara lain:

  • Demam tinggi
  • Keringat bercucuran
  • Badan terasa lemas
  • Limpa bengkak
  • Penyakit kuning ringan
  • Liver bengkak
  • Napas jadi cepat atau pendek-pendek

Apabila tidak segera ditangani, malaria parah bisa menyebabkan kegagalan organ.

Beberapa tandanya antara lain pingsan, kejang, koma, anemia parah, sindrom gangguan pernapasan akut, kelainan pembekuan darah, tekanan darah dan gula darah drop, sampai cedera ginjal.

Penyakit malaria bisa diketahui lewat tes darah. Dari hasil pemeriksaan laboratorium, biasanya ada indikasi malaria apabila penderita mengalami anemia, trombosit darah turun, bilirubin tinggi, dan aminotransferase naik.

Baca juga: 7 Cara Mengusir Nyamuk dengan Bahan Alami


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X