Kompas.com - 14/07/2021, 19:31 WIB

Anak-anak yang pernah mengalami pelecehan seksual lebih mungkin untuk:

  • merasakan ketakutan, kesedihan, kecemasan, dan keterasingan
  • memiliki rasa harga diri yang rendah
  • berperilaku agresif
  • menampilkan perilaku seksual yang tidak biasa
  • menyakiti diri mereka sendiri
  • menyalahgunakan obat-obatan atau alkohol

Skrining

Sebagai bagian dari proses diagnostik, orang tersebut dapat diberikan tes skrining untuk menilai apakah mereka menderita PTSD atau tidak.

Waktu yang dibutuhkan untuk ini dapat berkisar dari 15 menit hingga satu jam.

Jika gejala hilang setelah beberapa minggu, mungkin ada diagnosis gangguan stres akut.

PTSD cenderung bertahan lebih lama dan gejalanya lebih parah dan mungkin tidak muncul sampai beberapa waktu setelah kejadian.

Banyak orang sembuh dalam waktu 6 bulan, tetapi beberapa kasus terus mengalami gejala selama beberapa tahun.

Penyebab

PTSD dapat berkembang setelah peristiwa traumatis, seperti:

  • konfrontasi militer
  • bencana alam
  • kecelakaan serius
  • serangan teroris
  • kehilangan orang yang dicintai, apakah ini melibatkan kekerasan atau tidak
  • pemerkosaan atau jenis pelecehan lainnya
  • serangan pribadi
  • menjadi korban kejahatan
  • menerima diagnosis yang mengancam jiwa

Situasi apa pun yang memicu rasa takut, syok, ngeri, atau ketidakberdayaan dapat menyebabkan PTSD.

Penanganan

Perawatan biasanya melibatkan psikoterapi dan konseling, pengobatan, atau kombinasi.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.