Kompas.com - 13/08/2021, 19:35 WIB
Ilustrasi kaki bengkak. ThinkstockIlustrasi kaki bengkak.

KOMPAS.com - Pernahkah Anda melihat pergelangan kaki Anda membengkak sampai sulit berjalan?

Kaki membengkan kerap terjadi ketikakita terlalu lama berjalan, efek operasi atau kehamilan.

Kabar baiknya, ada cara mudah untuk meringankan sakit akibat kaki yang bengkak. Bahkan, kita bisa melakukan langkah pencegahan.

Penyebab kaki bengkak

Pembengkakan (atau dalam istilah medis disebut edema) terjadi ketika tubuh menahan cairan di kaki. Akibatnya, kita tidak nyaman dan tidak leluasa bergerak.

Penyebab utama kaki membengkak bisa karena hal berikut:

  • Faktor gaya hidup, seperti tidak aktif atau kelebihan berat badan.
  • Kondisi medis yang mempengaruhi pergerakan cairan dalam tubuh.
  • Sepatu yang tidak pas.
  • Cedera.

Baca juga: WHO Peringatkan Adanya Virus Marburg yang Berbahaya, Begini Gejalanya

Tip mencegah dan mengatasi

Perubahan gaya hidup sederhana – seperti olahraga dan penurunan berat badan – juga dapat membantu mengurangi atau mencegah pembengkakan.

Anda bisa melakukan olahraga ringan seperti berjalan dan berenang.

Pembengkakan di kaki juga bisa dikurangi dengan cara berikut:

  • Meningkatkan gerakan tubuh secara keseluruhan, karena duduk atau berdiri di satu tempat terlalu lama dapat meningkatkan pembengkakan. Menggerakkan lutut dan meregangkan pergelangan kaki dapat membantu.
  • Batasi asupan garam dan karbohidrat.
  • Oleskan minyak esensial seperti peppermint, eucalyptus, lavender atau chamomile.

Baca juga: 5 Penyebab Tertinggi Kematian Menurut Data WHO

Selain cara di atas, Anda juga bisa mengurangi pembengkakan di kaki dengan mengenakan kaos kaki kompresi.

Kaus kaki kompresi membantu meningkatkan sirkulasi darah. Hal ini akan mencegah cairan terkumpul di kaki, yang berfungsi untuk meminimalisir pembengkakan dan rasa sakit.

And ajuga bisa mengatasi pembengkakan dengan memperbanyak minum air putih. Tubuh Anda secara alami menahan cairan ketika dehidrasi.

Hal itu dapat menyebabkan pembengkakan. Minum lebih banyak air juga dapat membantu membuang kelebihan natrium dan limbah lain dari tubuh yang memicu pembengkakan.

Kapan Anda harus menemui dokter Anda?

Pembengkakan di kaki sebenarnya bukan hal yang perlu dikhawatirkan. Namun, Anda harus segera memeriksakan diri ke dokter ketika menemui hal berikut:

  • luka di kaki
  • peningkatan rasa sakit
  • lepuh
  • kemerahan
  • muncul nanah.

Jika pembengkakan hanya terjadi di satu sisi tubuh, segera konsultasikan ke dokter.

Sebab, Anda bisa berisiko terkena trombosis vena dalam. Trombosis vena dalam terjadi ketika gumpalan darah terbentuk di satu atau lebih vena dalam di tubuh, biasanya di kaki.

Trombosis vena dalam dapat menyebabkan nyeri kaki atau pembengkakan tetapi juga dapat terjadi tanpa gejala.

Trombosis vena dalam juga bisa terjadi jika Anda tidak bergerak dalam waktu lama, seperti setelah menjalani operasi atau kecelakaan, saat bepergian jauh, atau saat istirahat di tempat tidur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.